Deal with The Jungle

Minggu lalu, tengah malem begini gue lagi ribet-ribetnya di hutan belantara. Ber-50 orang, gelap-gelapan pake senter seadanya yang pada lowbat, sambil berusaha nyari jalan pulang ke tenda. Malem itu, bener-bener beda daripada malam minggu malam minggu lainnya, berasa kayak malem yang panjaaaaaang banget tiada akhir!


Jadi ceritanya, gue sok-sokan pengen ikut petualangan alaala Sherina gitu deh.
Youth Camp 
18-20 April 2014
di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL)
 

Kayaknya sih bakal seru, daripada long weekend di rumah aja kan bete, mending ikutan nelusurin hutan. Dan ternyata memang beneran seru, terlalu seru malah sampe hampir mati rasanya, taruhan nyawa brooo.

Selama 3 hari 2 malam gue nge-homeless di hutan. Dari awal perjalanan dengan mini bus sebenernya udah feeling nggak enak sih, ragu-ragu anatara jadi ikut-nggak-ikut-nggak (sebodo deh uang pendaftarannya hangus sekalian. Nyokap pun udah nasehatin gue mendingan nggak usah ikut aja. Biasa lah nyokap-nyokap kan emang suka khawatiran kalo anaknya main ke hutan. Tapi ya terserah gue juga sih katanya) - dan akhirnya gue putusin jadi ikut! Dodol yaa. Secara gue sebenernya panitia juga sih, jadi rada nggak enak sama temen-temen lainnya kalo gue nggak jadi ikut. The power of kejebak!

Hari pertama perjalanan masuk hutan ke area camping nggak susah sih, cuma sekitar setengah jam tracking masuk hutan, lewat jembatan gantung, mendaki gunung, lembah, lereng (whatever you named it!), nyeberang sungai. Masih standard lah istilahnya sih warming up. Sampe di tenda, mungkin nggak sama kayak dalam bayangan gue sebelumnya. Tapi ya gitulah~


Camp area

Nggak ketinggalan juga kami diajak menanam pohon sama pihak pengelola TNGL nya. 'One Man One Tree'. Sungguh sangat mulia. Seenggaknya udah pernah menanam satu pohon selama hidup di dunia ini.


Setelah makan, berberes tenda, dan keribetan lainnya, kami mandi rame-rame. Mandi di sungai. Yess! Ini bukan cuma sekedar renang-renang centil mau hura-hura aja gitu, tapi beneran mandi sore! Mandi sore yang bagi gue merupakan rutinitas yang seharusnya bertujuan untuk bersih-bersih. Nah, seumur hidup baru sekali itu deh gue ngerasain mandi di sungai yang airnya nggak bisa dibilang bersih, malah cenderung coklat bercampur tanah dan entah apa lagi. Dan baru sekali itu juga, gue buang air, cuci rambut, cuci badan, dan gosok gigi di satu kolam raksasa yang sama, ya di sungai itu! Kalo bisa sih nggak usah sering-sering buang air lah selama 3 hari hidup di hutan. Tahan-tahanin. Masalahnya nggak cuma gue doang kan yang pake sungai itu, tapi banyak orang. Ya bayangin aja lah ya gimana percampuran zat-zat limbah manusia semua disitu. Hmmmm, bayangin!



Ternyata penderitaan hari itu nggak cuma soal mandi. Habis mandi, cobaan kembali datang melalui...hujan. Di hutan belantara, kalo cuaca hujan ya ribet. Satu-satunya tempat berteduh cuma tenda. Itupun tenda bocor sana-sini. Barang bawaan udah yang basah semua, habis mandi pun percuma deh kayaknya, basah-basahan lagi. Jadi sepanjang malam itu nahanin dingin aja dengan baju lembab manja, sambil sharing ngobrol-ngobrol sama para peserta lainnya di samping api unggun sebagai penerangan satu-satunya. Remang-remang gimana gitu.
Sebelum akhirnya masuk ke tenda masing-masing. Tidur berhimpitan dan basah bekas hujan tadi. Percaya deh, tidur di tenda lembab gitu nggak bakal bisa nyenyak! Uuuuhh. Hari pertama kita semua cuma bisa ngeluh deh.



Hari kedua bisa dibilang aktivitas yang sesungguhnya. Dari mulai pembagian kelompok untuk tracking yang katanya sih cuma tracking ke goa, perkiraannya palingan 3 jam perjalanan. Tapi ternyata...prediksi hanyalah prediksi. Ada sih beberapa guide yang memandu kami. Keluar-masuk hutan, mendaki lembah, menuruni lereng, sungai demi sungai kami seberangi, goa yang gelap dan berair pun kami telusuri. Udah sampe tahap akhir yang seharusnya tinggal naik tubing (semacam ban-ban karet yang disambung jadi satu untuk menyusuri sungai, jadi kayak rafting sederhana gitu deh). Siapa yang tahu ternyata adaaa aja cobaan nya, tubing yang kami tumpangi sempet beberapa kali terbalik karena arus sungai deres banget. Mungkin karena hujan kemarennya. Jadilah kami berembuk dan akhirnya memutuskan lewat jalan alternatif, tracking lagi pake jalan darat. Padahal saat itu udah sore banget menjelang gelap. Resikonya pasti besar. Apalagi jalan yang bakal kita lalui tuh terjal banget, penuh bebatuan dan karang, mudah longsor, dan beberapa peserta juga udah pada tepar. Tapi ya udah terpaksa banget kali ya, dipikir-pikir mending ngambil resiko deh daripada nginep di tepi sungai dengan pakaian basah gitu. Nggak nyaman banget rasanya, gatel!


Disitu kebersamaan 50 orang berasa banget. Padahal sebagian besar dari kami sebenernya pada baru kenal di acara ini loh, tapi entah kenapa kayaknya kompak banget pas itu. Yang satu menyemangati yang lain, saling tolong-menolong diatas keganasan medan terjal, berasa kayak udah kenal bertahun-tahun deh sama mereka. Sampe hari beneran gelap, bahkan sampe tengah malem kami masih belum menemukan jalan pulang ke area camping. Para guide aja kebingungan. Mana senter pada lowbat. Intinya, seharian kami nggak bisa pulang ke tenda :( Tapi guide nya totalitas banget loh, mereka bela-belain ngusahain makan malam buat kami. Udah pada laper banget soalnya. Disamping masalah 'taruhan nyawa' dadakan ini sih ya, ini sih musibah. Bukan salah mereka lah, nggak ada yang bisa ngeduga juga.


Terpaksalah diputuskan untuk nginap dadakan di tengah hutan belantara malam itu. Yaelaaah kenapa nggak daritadi ajaaa kan, di pinggir sungai lebih mendingan seenggaknya nggak perlu nelusurin hutan segala malem-malem! Nggak tanggung-tanggung pula, tanah tempat kami berhenti itu bukanlah tanah yang rata, tapi miring 45derajat! Masih berani tidur disitu? Harus pintar-pintar jaga keseimbangan deh semaleman, wong ngegeser kaki sedikit aja udah takut ngegelinding ke bawah rasanya -___- 

Selain itu, bahaya nya itu loooh. Coba deh pikir, gimana kalo ada yang tidur terlalu pulas sampe tau-tau ngegelinding? Gimana kalo ternyata ada yang kehanyut di sungai? Gimana kalo ada yang nggak tahan kedinginan? Gimana kalo ternyata rombongan kita ada yang kurang satu orang? Gimana kalo ada yang diculik makhluk halus? Dan seribu satu pemikiran absurd lainnya, kayak pikiran orang yang udah sakaratul maut.

Tapi toh akhirnya pada tidur juga, mungkin sangking capeknya perjalanan seharian itu. Walaupun cuma beralaskan dedaunan, udah pada nggak mikirin lagi deh seberapa banyak lintah berkeliaran disitu, untungnya sih nggak ada yang ngisep. Dihiasi temaram cahaya bulan dan bintang yang bertebaran, suara-suara binatang malam. Malam minggu pula. Lengkap deh. Malam minggu yang salah...atau malam yang indah sebenernya kalo dinikmati dengan tepat. Hahaha. Kurang menyatu dengan alam gimana lagi coba? Pokoknya that day was so memorable, berkesan abis!

Semaleman 'nginep' dadakan di lereng miring gitu cuma gemericik api unggun aja yang lincah menemani sampe hari terang.  Huaaahh, rasanya pas itu lamaaaa banget nunggu pergantian hari dari gelap ke terang. Sekitar jam 7 pagi, memasuki hari ketiga, semua mata udah pada bangun, agak excited juga ternyata kami masih hidup dan bisa survive sepanjang hari kemaren. WOW! Kami siap menelusuri hutan dan sungai lagi! Untungnya sisa perjalanan tinggal sedikit lagi dan medannya nggak terlalu berat. Pas deh buat 'cooling down'. Singkat cerita, akhirnya kami sampai di perkemahaaaaaan. Sama-sama di hutan juga sih, tapi rasanya udah kayak berada surga. Hahahaha.

Sampe di perkemahan, berberes, makan-makan, mandi lagi di sungai coklat (kali ini sih udah nggak mikirn jorok lagi kayaknya, udah bersyukur banget bisa mandi), terus cepet-cepet pulang ke kota! Perasaan pengen segera kembali ke rumah begitu besarnya. Home sick! Tepar beraaaat.
Males cerita panjang lebar, pokoknya pulang ya pulang. Sampe rumah udah malem lagi, yang biasanya gue insomnia, hari itu gue langsung sembuh dan tidur nyenyaaaaak banget!


Pelajaran yang gue dapet? Cuma satu hal yang gue tanamkan dalam diri gue:
Jangan sampe kejebak acara-acara kayak ginian lagi! Jangan ajak gue adventure-adventure lagi. Cukuuuup!
--> Itu sih janji nya, setidaknya pemikiran gue sampe tulisan ini di post. Nggak tau kalo suatu saat kejebak lagi. Jangan sih mudah-mudahan~

#THERUNWAY

Last week, I joined the cool event held by TRESemme. The biggest runway ever!
#THERUNWAY
April 12th, 2014
at Main Atrium, Sun Plaza
http://www.tresemme.co.id/Images/1977/1977-736240-TRESemmetheRunwy.png


So crowded! There were about 700 total participants in this town, divided into two sessions in morning and afternoon. The participants will be still counting for other towns. It's breaking the MURI (MUseum Rekor Indonesia) record as the biggest runway with the most model cat-walking on a stage.

Before walking on the stage, the participants got the workshop about catwalk, hairstyling, and fashion styling first from the experts. There were Ade Adra for catwalk class, Heru Gunadi for hairstyling class, and also senior editor in chief, Githa Moran, for fashion styling class.

The most fantastic feeling is...when we were walking the runway together with Asia's Next Top Model 2 #AsNTM2 finalists in front of the crowded audiences! Wow what a chance! Feeling great like a professional.
Unfortunately, in Medan just two of them who attended this event: Sheena and Bona. Whereas my favorites are Jodilly and Katarina, and honestly I hope much for them to come :( But it's okay, Sheena and Bona are both still gorgeous as always.



Meet some new friends, model talents, fashion enthusiasts, savvy style seekers. All pretty fashionistas around there! Nice to meet them.


My DIY look for the runway
I modified the monotone tee with the fringe and net skirt


I'm passed!

For ladies in Surabaya and Makassar, you can join this event by buying TRESemme shampoo and conditioner at the outlets, then register here.
Got a runway kit, after that modify your own tee to make it different and extraordinary using your own creativity. Goodluck!



Because every day is a fashion show, and the world is a very very big runway!

Review #TanpaBatasVol2

Lagi lagi kecintaan akan standup comedy membawa gue ke show ini. Special show #TanpaBatasVol2 tour oleh Sammy @notaslimboy, yang tentunya merupakan kelanjutan dari tour #TanpaBatas yang lalu. Tour ke-10 kota di seluruh Indonesia, termasuk Medan 12 April 2014 di Taman Budaya Sumatera Utara.

Jadi Sabtu malem kemaren, gue nonton ini ber-4 sama Indah, Valen, dan Liana. Promo nya sih beli 3 tiket gratis 1, bro gretongan. Hahaha.
Terakhir kali nge-review stand up comedy show untuk #MesakkeBangsaku, gue dapet hadiah gadget. Hahaha, kali ini nggak ngarep deh *nggak ada juga kompetisi nya -__-*. Anggep ini sebagai oleh-oleh dari gue aja karena acara nya memang keren banget!


Ada yang menarik dari tema "Komedian Menggugat" yang diangkat dalam show ini. Sesuai nama acara nya #TanpaBatas, berarti celotehan para komik yang memang tak berbatas. Hahaha, penjelasan yang nggak ngebantu deh.

Acara dibuka oleh duo MC #GELOXGILAX @indrajegel yang beatboxer dan @siLoLox yang kabarnya bakal main di film #LontangLantung. Ternyata MC nya beneran gelok dan gilak! Kocak parah dan penuh drama deh mereka.


Dua opener malam itu, yang dua-duanya merupakan komik lokal medan, juga sukses bikin penonton riuh.

Opener 1 - @cacink17
Duh gue lupa nama lengkapnya. Tapi nggak pentinglah, yang penting udah foto bareng, hahaha.
Baru muncul diiringi soundtrack cacing-cacingan + joget dengan gaya cacing-cacingan juga aja udah bikin penonton ngakak. Belum lagi nyeritain kehidupan pribadi nya yang aneh bin ajaib. Kocak!
Selain sering open mic, setau gue Cacink juga sempet beberapa kali juara kompetisi stand up comedy di Kota Medan. Nggak heran penampilannya udah pro deh.


Opener 2 - @bhebhita 
Ini ke-2 kalinya gue nonton show Kak Gita sebagai opener, setelah sebelumnya dia juga jadi pembuka di show nya Pandji #MesakkeBangsaku. Sayangnya untuk ke-2 kalinya juga gue nggak sempet foto bareng doi :(
Rasanya gue nggak perlu nge-review banyak tentang dia, masih menonjolkan ciri khas nya dengan bit-bit yang nyinyirin diri sendiri. Bedanya, penampilan Kak Gita kali ini semakin matang dengan materi baru yang lebih fresh.



Headliner - Sammy (@NOTASLIMBOY)
Dengan mengenakan kemeja berlapis sweater V neck, malam itu Sammy terlihat lebih 'bulat' daripada di TV, sekaligus lebih kharismatik. Siapa sih yang nggak kenal Sammy? Komik nasional kawakan yang juga merupakan ketua komunitas @StandupIndo, ya minimal se-nggaktau-nggaktau-nya orang seenggaknya kenal deh kalo disebut "Bang Stand Up Comedy". Hahahaha!
Ciri khas Sammy banget kalo materi nya yang katanya terlalu berat itu lebih banyak menyangkut soal politik, sejarah, pendidikan, agama dsb. Berat dalam konteks komedi maksudnya.

Niatannya untuk menghibur penonton totalitas abis, terbukti di salah satu penampilannya, Bang Sam sampe bawa-bawa properti semacam koran dan bahkan alkitab! Doi malah cocok loh jadi pendeta/penceramah kayak yang di gereja-gereja itu,
"gimana? Udah mulai tertarik masuk Kristen?", candanya setelah membacakan salah satu ayat di alkitab.
Bisa dibilang, power dari Sammy ini ada di punchline nya. Beberapa bit yang awalnya garing, biasa aja, tiba-tiba jadi kocak banget di akhir. Dari hening mendadak jadi riuh. Itulah yang bisa menggambarkan penontonnya di setiap akhir opini yang disampaikan Sammy. Nggak melulu riuh karena kelucuan nya, tapi sindiran, fakta, opini, atau apapun yang disampaikan Sammy memang bener-bener pas ngena dan menggugah nalar. Cuma komika cerdas yang bisa begini!
Salutnya, doi bisa membawa aura pertunjukkan. Penonton yang udah ngantuk berat, jadi seger lagi dengerin lawakannya yang berirama. Magic!
 "Everything has a price!"

Satu-satunya kekurangan dalam show ini cuma masalah lokasi nya aja sih menurut gue. Jauh dari keramaian dan kurang memuaskan. Overall, #TanpaBatasVol2 malam itu pecaaaaahhh!!



Thanks to komunitas @StandUpIndo_MDN yang udah nyelenggarain acara ini. See you on the next event!
INSTAGRAM