Deal with The Jungle

Sunday, April 27, 2014

Minggu lalu, tengah malem begini gue lagi ribet-ribetnya di hutan belantara. Ber-50 orang, gelap-gelapan pake senter seadanya yang pada lowbat, sambil berusaha nyari jalan pulang ke tenda. Malem itu, bener-bener beda daripada malam minggu malam minggu lainnya, berasa kayak malem yang panjaaaaaang banget tiada akhir!


Jadi ceritanya, gue sok-sokan pengen ikut petualangan alaala Sherina gitu deh.
Youth Camp 
18-20 April 2014
di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL)
 

Kayaknya sih bakal seru, daripada long weekend di rumah aja kan bete, mending ikutan nelusurin hutan. Dan ternyata memang beneran seru, terlalu seru malah sampe hampir mati rasanya, taruhan nyawa brooo.

Selama 3 hari 2 malam gue nge-homeless di hutan. Dari awal perjalanan dengan mini bus sebenernya udah feeling nggak enak sih, ragu-ragu anatara jadi ikut-nggak-ikut-nggak (sebodo deh uang pendaftarannya hangus sekalian. Nyokap pun udah nasehatin gue mendingan nggak usah ikut aja. Biasa lah nyokap-nyokap kan emang suka khawatiran kalo anaknya main ke hutan. Tapi ya terserah gue juga sih katanya) - dan akhirnya gue putusin jadi ikut! Dodol yaa. Secara gue sebenernya panitia juga sih, jadi rada nggak enak sama temen-temen lainnya kalo gue nggak jadi ikut. The power of kejebak!

Hari pertama perjalanan masuk hutan ke area camping nggak susah sih, cuma sekitar setengah jam tracking masuk hutan, lewat jembatan gantung, mendaki gunung, lembah, lereng (whatever you named it!), nyeberang sungai. Masih standard lah istilahnya sih warming up. Sampe di tenda, mungkin nggak sama kayak dalam bayangan gue sebelumnya. Tapi ya gitulah~


Camp area

Nggak ketinggalan juga kami diajak menanam pohon sama pihak pengelola TNGL nya. 'One Man One Tree'. Sungguh sangat mulia. Seenggaknya udah pernah menanam satu pohon selama hidup di dunia ini.


Setelah makan, berberes tenda, dan keribetan lainnya, kami mandi rame-rame. Mandi di sungai. Yess! Ini bukan cuma sekedar renang-renang centil mau hura-hura aja gitu, tapi beneran mandi sore! Mandi sore yang bagi gue merupakan rutinitas yang seharusnya bertujuan untuk bersih-bersih. Nah, seumur hidup baru sekali itu deh gue ngerasain mandi di sungai yang airnya nggak bisa dibilang bersih, malah cenderung coklat bercampur tanah dan entah apa lagi. Dan baru sekali itu juga, gue buang air, cuci rambut, cuci badan, dan gosok gigi di satu kolam raksasa yang sama, ya di sungai itu! Kalo bisa sih nggak usah sering-sering buang air lah selama 3 hari hidup di hutan. Tahan-tahanin. Masalahnya nggak cuma gue doang kan yang pake sungai itu, tapi banyak orang. Ya bayangin aja lah ya gimana percampuran zat-zat limbah manusia semua disitu. Hmmmm, bayangin!



Ternyata penderitaan hari itu nggak cuma soal mandi. Habis mandi, cobaan kembali datang melalui...hujan. Di hutan belantara, kalo cuaca hujan ya ribet. Satu-satunya tempat berteduh cuma tenda. Itupun tenda bocor sana-sini. Barang bawaan udah yang basah semua, habis mandi pun percuma deh kayaknya, basah-basahan lagi. Jadi sepanjang malam itu nahanin dingin aja dengan baju lembab manja, sambil sharing ngobrol-ngobrol sama para peserta lainnya di samping api unggun sebagai penerangan satu-satunya. Remang-remang gimana gitu.
Sebelum akhirnya masuk ke tenda masing-masing. Tidur berhimpitan dan basah bekas hujan tadi. Percaya deh, tidur di tenda lembab gitu nggak bakal bisa nyenyak! Uuuuhh. Hari pertama kita semua cuma bisa ngeluh deh.



Hari kedua bisa dibilang aktivitas yang sesungguhnya. Dari mulai pembagian kelompok untuk tracking yang katanya sih cuma tracking ke goa, perkiraannya palingan 3 jam perjalanan. Tapi ternyata...prediksi hanyalah prediksi. Ada sih beberapa guide yang memandu kami. Keluar-masuk hutan, mendaki lembah, menuruni lereng, sungai demi sungai kami seberangi, goa yang gelap dan berair pun kami telusuri. Udah sampe tahap akhir yang seharusnya tinggal naik tubing (semacam ban-ban karet yang disambung jadi satu untuk menyusuri sungai, jadi kayak rafting sederhana gitu deh). Siapa yang tahu ternyata adaaa aja cobaan nya, tubing yang kami tumpangi sempet beberapa kali terbalik karena arus sungai deres banget. Mungkin karena hujan kemarennya. Jadilah kami berembuk dan akhirnya memutuskan lewat jalan alternatif, tracking lagi pake jalan darat. Padahal saat itu udah sore banget menjelang gelap. Resikonya pasti besar. Apalagi jalan yang bakal kita lalui tuh terjal banget, penuh bebatuan dan karang, mudah longsor, dan beberapa peserta juga udah pada tepar. Tapi ya udah terpaksa banget kali ya, dipikir-pikir mending ngambil resiko deh daripada nginep di tepi sungai dengan pakaian basah gitu. Nggak nyaman banget rasanya, gatel!


Disitu kebersamaan 50 orang berasa banget. Padahal sebagian besar dari kami sebenernya pada baru kenal di acara ini loh, tapi entah kenapa kayaknya kompak banget pas itu. Yang satu menyemangati yang lain, saling tolong-menolong diatas keganasan medan terjal, berasa kayak udah kenal bertahun-tahun deh sama mereka. Sampe hari beneran gelap, bahkan sampe tengah malem kami masih belum menemukan jalan pulang ke area camping. Para guide aja kebingungan. Mana senter pada lowbat. Intinya, seharian kami nggak bisa pulang ke tenda :( Tapi guide nya totalitas banget loh, mereka bela-belain ngusahain makan malam buat kami. Udah pada laper banget soalnya. Disamping masalah 'taruhan nyawa' dadakan ini sih ya, ini sih musibah. Bukan salah mereka lah, nggak ada yang bisa ngeduga juga.


Terpaksalah diputuskan untuk nginap dadakan di tengah hutan belantara malam itu. Yaelaaah kenapa nggak daritadi ajaaa kan, di pinggir sungai lebih mendingan seenggaknya nggak perlu nelusurin hutan segala malem-malem! Nggak tanggung-tanggung pula, tanah tempat kami berhenti itu bukanlah tanah yang rata, tapi miring 45derajat! Masih berani tidur disitu? Harus pintar-pintar jaga keseimbangan deh semaleman, wong ngegeser kaki sedikit aja udah takut ngegelinding ke bawah rasanya -___- 

Selain itu, bahaya nya itu loooh. Coba deh pikir, gimana kalo ada yang tidur terlalu pulas sampe tau-tau ngegelinding? Gimana kalo ternyata ada yang kehanyut di sungai? Gimana kalo ada yang nggak tahan kedinginan? Gimana kalo ternyata rombongan kita ada yang kurang satu orang? Gimana kalo ada yang diculik makhluk halus? Dan seribu satu pemikiran absurd lainnya, kayak pikiran orang yang udah sakaratul maut.

Tapi toh akhirnya pada tidur juga, mungkin sangking capeknya perjalanan seharian itu. Walaupun cuma beralaskan dedaunan, udah pada nggak mikirin lagi deh seberapa banyak lintah berkeliaran disitu, untungnya sih nggak ada yang ngisep. Dihiasi temaram cahaya bulan dan bintang yang bertebaran, suara-suara binatang malam. Malam minggu pula. Lengkap deh. Malam minggu yang salah...atau malam yang indah sebenernya kalo dinikmati dengan tepat. Hahaha. Kurang menyatu dengan alam gimana lagi coba? Pokoknya that day was so memorable, berkesan abis!

Semaleman 'nginep' dadakan di lereng miring gitu cuma gemericik api unggun aja yang lincah menemani sampe hari terang.  Huaaahh, rasanya pas itu lamaaaa banget nunggu pergantian hari dari gelap ke terang. Sekitar jam 7 pagi, memasuki hari ketiga, semua mata udah pada bangun, agak excited juga ternyata kami masih hidup dan bisa survive sepanjang hari kemaren. WOW! Kami siap menelusuri hutan dan sungai lagi! Untungnya sisa perjalanan tinggal sedikit lagi dan medannya nggak terlalu berat. Pas deh buat 'cooling down'. Singkat cerita, akhirnya kami sampai di perkemahaaaaaan. Sama-sama di hutan juga sih, tapi rasanya udah kayak berada surga. Hahahaha.

Sampe di perkemahan, berberes, makan-makan, mandi lagi di sungai coklat (kali ini sih udah nggak mikirn jorok lagi kayaknya, udah bersyukur banget bisa mandi), terus cepet-cepet pulang ke kota! Perasaan pengen segera kembali ke rumah begitu besarnya. Home sick! Tepar beraaaat.
Males cerita panjang lebar, pokoknya pulang ya pulang. Sampe rumah udah malem lagi, yang biasanya gue insomnia, hari itu gue langsung sembuh dan tidur nyenyaaaaak banget!


Pelajaran yang gue dapet? Cuma satu hal yang gue tanamkan dalam diri gue:
Jangan sampe kejebak acara-acara kayak ginian lagi! Jangan ajak gue adventure-adventure lagi. Cukuuuup!
--> Itu sih janji nya, setidaknya pemikiran gue sampe tulisan ini di post. Nggak tau kalo suatu saat kejebak lagi. Jangan sih mudah-mudahan~

You Might Also Like

1 comments

  1. wow,,,,great post,,,
    http://www.akromadabi.com/

    ReplyDelete

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM