Review #MesakkeBangsaku

Gue memang penikmat stand up comedy banget anaknya, karena itu gue nggak mau melewatkan stand up comedy tour satu ini, #MesakkeBangsaku nya Pandji Pragiwaksono yang digelar di 14 kota se-Indonesia. Program yang sangat menarik bagi para pecinta stand comedy Indonesia, di sponsori @smartfrenworld, salah satu provider di negeri ini yang sangat konsisten mendukung acara stand up comedy. Di Medan digelar Sabtu malem 28 September 2013 di Raz Plaza, lumayan lah buat mengisi ke-jombloan.


Gue mulai menikmati SUC dari yang cuma nonton di TV, youtube, terus ke open mic, special show, sampe ke tour kayak gini. Yess, kefanatikan gue akan stand up comedy lah yang membawa gue ke acara ini. Karena kehabisan tiket online nya, maka gue beli tiket print. Gue nonton bertiga, bareng Indah dan Liana. Bahkan tadinya kalo pun nggak ada temen yang mau ikutan, gue bakal nekat loh nonton sendirian. Siussss!

Sesuai judulnya, #MesakkeBangsaku yang berarti keprihatinan terhadap bangsa dan negara Indonesia mengangkat tema seputar isu-isu yang ada di Indonesia. Bisa dibilang on time sih, acara dibuka sama MC, @rchmadi, yang setau gue juga merupakan komik lokal Medan dan bagian dari komunitas @StandUpIndo_MDN. Doi sempet ngelawak juga dikit-dikit, lumayan lah buat pemanasan. 3 komika yang jadi performer di acara ini pun berhasil bikin penotonnya ngakak ngikik maksimal!



Opener 1 - Local talent (@bhebhita)
Kak Gita, komik lokal Medan yang jadi pembuka pertama di acara ini. Dialah komik wanita satu-satunya dari Sumatera yang berhasil masuk jajaran komik nasional. Bahasa nya yang memang 'Medan kali', gayanya berkesan semau-mau tapi lincah. Nggak selamanya body bagus jadi tolok ukur prestasi. Bit tentang kekurangan diri sendiri yang dia bawa justru malah jadi daya tarik yang ampuh banget bikin penonton ngakak. Efektif banget buat ngocok perut.



Opener 2 (@bene_dion)
Komik asal Sumatera Utara yang kuliah di Jogja. Gue nggak pernah liat penampilan dia sebelumnya sih. Juara 5 dari ajang pencarian bakat SUCI Kompas TV session 3 ini ternyata lumayan kocak. Tampangnya yang polos dan naif justru menambah kekocakan. Celotehan pembukanya oke banget,
"Aku cuma mau jadi opener tour nya Pandji kalo di Sumatera Utara gini. Kenapa? Karena kapan lagi bisa pulang kampung gratis, kan."
Berasa sambil menyelam, dua tiga pulau terlampaui kali Bang Beneeee~

Bang Bene yang notabene adalah warga Sumut , sedikit banyak ngerti permasalahan apa yang jadi trending topik masyarakat Sumut akhir-akhir ini...Listrik! Materinya tentang keprihatinan terhadap PLN di Sumut kayak jadi protes tersendiri yang mewakili masyarakat. Katanya jadi pegawai PLN sekarang bukannya bangga malah bikin malu. Mesakke bangeeeet lah!



Headliner (@pandji)
Sebagai salah satu founder komunitas SUCI, menurut gue Pandji sangat profesional ketika ngelawak. Bit-bit cerdas dan khas ala pandji mulai dari kaum minoritas, pendidikan, agama, sampe politik bangsa ini ngena banget. Satu hal yang bisa kita tangkep kalo nonton dia stand up, materinya selalu didukung dengan fakta-fakta yang ada di dunia. Nunjukin bahwa dia adalah komik yang berwawasan luas, yang bisa mengangkat hal-hal serius menjadi banyolan. Bahkan ketika dia mengangkat tema kehidupan pribadinya kayak cerita sehari-hari tentang istri dan anaknya yang ternyata bisa jadi joke seru. Kalimat-kalimatnya yang fenomenal tapi tetep lucu, secara doi kan presenter yak. Gayanya enerjik dan ekspresif juga pas banget mengilustrasikan materi yang dia bawain. Totally artist deh!

Masih sama kayak dalam show-show sebelumnya kayak #BhinnekaTunggalTawa atau #MerdekaDalamBercanda, Pandji selalu bisa berimprovisasi. Pasti ada beberapa penonton di barisan depan yang jadi 'tumbal' dikongek terus sepanjang acara. Sampe ada yang dibongkar isi tas nya segala. Hahaha! Menghibur banget sih, ngejek orang memang asik. Lebih dari itu, it's how about he can built relationship with audience.

Banyak materi baru dan fresh yang dibawakan, terlepas dari bit yang itu-itu saja atau beberapa bit yang pernah gue denger sebelumnya. Bit favorit gue adalah ketika dia mengangkat kaum minoritas perempuan sebagai sosok yang tertindas, bukan yang menindas kayak yang selama ini dikumandangkan para komik lainnya. Kocak parah!




Gue udah sering sih nonton dia stand up di youtube, dan baru kali ini bisa liat show nya secara live. Sayang dia nggak sambil nge-rap :( Nonton SUC secara live itu feel nya beda, sama kayak nonton konser, euforia nya lebih dapet.
Ternyata imej Pandji yang selama ini gue anggep orangnya nyebelin, sok nasionalis, sok ngartis, dan belagu langsung berubah. True story! Pemikiran-pemikirannya tentang perbedaan yang ada di negara ini malah bikin gue respek. Opini-opini nya di sesi tanya jawab juga terkesan rasional, nggak neko-neko. Dan ternyata dia malah humble banget ngelayanin para penonton yang ngantri pada mau foto bareng di akhir acara. Malah dia yang duluan ngulurin tangan dan ngajak salaman loh!
"Makasih ya udah nonton, semoga seneng!"
"Iya, sama-sama", jawab gue.....
Ini yang artisnya siapa yaaak? -___-

Dan malam itu di Raz Plaza, pecaaaaaaaaahhh!! 


Sport Enthusiast

Gaya hidup perkotaan yang serba instant bikin manusia di bumi ini makin males bergerak. Semua mau praktis, tapi tetep aja kesibukan masih jadi alasan.
Berapa banyak sih orang yang menerapkan pola hidup sehat yang seimbang? Tidur cukup, makanan bergizi, dan olahraga teratur? Kesibukan dan aktivitas sehari-hari memang padat, tapi bisa kali disamping rutinitas itu kita melakukan sesuatu lain yang bermanfaat, yang produktif, dan yang bisa membuat kita semakin sehat. Olahraga! Susah banget meluangkan waktu seminggu 3 kali aja? Toh untuk kepentingan diri sendiri juga kok.


Beberapa teman berkomentar ke gue,
"Sepatu olahraga dibeli percuma, jarang dipake sih."

"Makanya pake, olahraga kek sekali-sekali!"

"Gue jarang sih olahraga. Males. Gue bukan orang kayak elo sih, Dres yang hobi olahraga."

Dia salah! Olahraga tuh bukan hobi gue, olahraga adalah kebutuhan. Kalo pun olahraga menjadi hobi, itu karena kebiasaan yang kontinu. Gue jadi mencintai olahraga karena pada saat olahraga itulah gue bisa bergerak lincah bebas dan nyoba berbagai ekspresi. Percaya deh kalo udah biasa berolahraga, rasanya berhari-hari tanpa olahraga tuh jadi kayak nggak produktif gitu hidupnya, semacam ada kebutuhan yang belum terpenuhi selain pangan, sandang dan papan. Malah jaman sekarang, olahraga sebagai kebutuhan dalam pergaulan juga dan bahkan kalo skill dan link nya oke bisa di rekrut untuk kerja di perusahaan-perusahaan bonafit.

Gue pernah fokus di satu bidang olahraga doang, tenis. Pelatih tenis pertama gue bukanlah orang yang pro di bidang pertenisan. Pelatih pertama gue justru mantan atlet voli, yang akhirnya malah ngelepas gue karena katanya doi mau balik fokus di voli lagi. Setelah itu sempet gonta-ganti pelatih dari pelatih asisten sampe pelatih tenis bersertifikat ITF. Karir tenis junior gue berkesan abis!
Sampe akhirnya gue sadar bahwa keahlian di berbagai jenis olahraga lainnya juga sangat mendukung. Jadilah sekarang gue memvariasikan jenis-jenis olahraga, biar nggak cepet bosen juga. Renang, sepeda, bowling, jogging, skipping, yoga, fitness, aerobik sekarang jadi option gue. Pokoknya indoor-outdoor semua gue cobain, hahaha.


Sering ikut tanding-tanding olahraga selain tenis juga, semacam sepakbola, basket, voli, badminton waktu class meeting sekolah. Terus ikut tanding lari sprint sama badminton regional, tapi gaada yang sukses. Hahaha! Dulu gue pernah juga pengen gabung ekskul tenis meja di SMP, tapi karena koordinatornya dulu senior musuh gue, nggak jadi gabung gue males! Sampe sekarang nggak pernah jadi nyoba tenis meja. Udah terlanjur banyaaak cabang olahraga yang digelutin -___-

Nggak bisa dipungkiri juga sih, punya bermacam-macam hobi olahraga kadang bikin nggak bisa nabung :( Itu masalahnya! Selalu adaaa aja kelas yang mau diikutin, selalu ada olahraga baru yang mau dipelajarin, dan selalu ada perlengkapan atau pakaian olahraga yang perlu dibeli sesuai jenisnya. Kecintaan gue terhadap perlengkapan olahraga rasanya melebihi kecintaan gue terhadap aksesoris cewek deh! Soalnya menurut gue perlengkapan olahraga tuh lucu-lucu dan keren. Mulai dari pakaian sampe alat-alat olahraga! Sepatu contohnya. Sepatu olahraga itu kan banyak macemnya. Fleksibel sih, sepatu olahraga jenis apapun bisa dipake untuk olahraga lainnya juga. Tapi kalo mau totalitas disarankan pake sepatu sesuai jenis olahraganya. Tapi seenggaknya, kepuasan yang didapat dari sifat konsumtif itu terbayarkan kalo udah dapet esensi nya. Serius, percaya aja!

http://www.celebrityfitness.co.id/images/banners/About%20celeb%20page.jpg

Motivasi orang berolahraga itu beda-beda, ada yang karena pengen kurus, pengen berotot, sekedar lifestyle, atau memang supaya beneran sehat. Gue yakin jaman sekarang orang udah semakin tau dan sadar akan hidup sehat, bukan seolah-olah diet semata. Karena diet sesungguhnya bukan berarti cuma membentuk fisik yang ideal, tapi juga menjaga jasmani supaya tetap fit! Itulah sebabnya kenapa fitness-fitness center banyak bermunculan, alat-alat olahraga semakin hi-tech canggih, dan pakaian-pakaian sporty yang didesain se-fashionable mungkin, yang sekarang sudah jadi trend gaya hidup para urbanista.
Somehow we've come to believe that greatness is only for the chosen few, for the superstars.
The truth is...greatness is for us all.
This isn't about lowering expectations, it's about raising them for every last one of us.
Greatness isn't in one special place or in one special person. Greatness is wherever somebody is trying to find it. Find your greatness!
- Nike Campaign -



Jadi pertanyaan nyinyir nya:
Apakah kamu mengendarai motor/mobil ke gym untuk sekedar berjalan di treadmill?!!
INSTAGRAM