Review #MesakkeBangsaku

Monday, September 30, 2013

Gue memang penikmat stand up comedy banget anaknya, karena itu gue nggak mau melewatkan stand up comedy tour satu ini, #MesakkeBangsaku nya Pandji Pragiwaksono yang digelar di 14 kota se-Indonesia. Program yang sangat menarik bagi para pecinta stand comedy Indonesia, di sponsori @smartfrenworld, salah satu provider di negeri ini yang sangat konsisten mendukung acara stand up comedy. Di Medan digelar Sabtu malem 28 September 2013 di Raz Plaza, lumayan lah buat mengisi ke-jombloan.


Gue mulai menikmati SUC dari yang cuma nonton di TV, youtube, terus ke open mic, special show, sampe ke tour kayak gini. Yess, kefanatikan gue akan stand up comedy lah yang membawa gue ke acara ini. Karena kehabisan tiket online nya, maka gue beli tiket print. Gue nonton bertiga, bareng Indah dan Liana. Bahkan tadinya kalo pun nggak ada temen yang mau ikutan, gue bakal nekat loh nonton sendirian. Siussss!

Sesuai judulnya, #MesakkeBangsaku yang berarti keprihatinan terhadap bangsa dan negara Indonesia mengangkat tema seputar isu-isu yang ada di Indonesia. Bisa dibilang on time sih, acara dibuka sama MC, @rchmadi, yang setau gue juga merupakan komik lokal Medan dan bagian dari komunitas @StandUpIndo_MDN. Doi sempet ngelawak juga dikit-dikit, lumayan lah buat pemanasan. 3 komika yang jadi performer di acara ini pun berhasil bikin penotonnya ngakak ngikik maksimal!



Opener 1 - Local talent (@bhebhita)
Kak Gita, komik lokal Medan yang jadi pembuka pertama di acara ini. Dialah komik wanita satu-satunya dari Sumatera yang berhasil masuk jajaran komik nasional. Bahasa nya yang memang 'Medan kali', gayanya berkesan semau-mau tapi lincah. Nggak selamanya body bagus jadi tolok ukur prestasi. Bit tentang kekurangan diri sendiri yang dia bawa justru malah jadi daya tarik yang ampuh banget bikin penonton ngakak. Efektif banget buat ngocok perut.



Opener 2 (@bene_dion)
Komik asal Sumatera Utara yang kuliah di Jogja. Gue nggak pernah liat penampilan dia sebelumnya sih. Juara 5 dari ajang pencarian bakat SUCI Kompas TV session 3 ini ternyata lumayan kocak. Tampangnya yang polos dan naif justru menambah kekocakan. Celotehan pembukanya oke banget,
"Aku cuma mau jadi opener tour nya Pandji kalo di Sumatera Utara gini. Kenapa? Karena kapan lagi bisa pulang kampung gratis, kan."
Berasa sambil menyelam, dua tiga pulau terlampaui kali Bang Beneeee~

Bang Bene yang notabene adalah warga Sumut , sedikit banyak ngerti permasalahan apa yang jadi trending topik masyarakat Sumut akhir-akhir ini...Listrik! Materinya tentang keprihatinan terhadap PLN di Sumut kayak jadi protes tersendiri yang mewakili masyarakat. Katanya jadi pegawai PLN sekarang bukannya bangga malah bikin malu. Mesakke bangeeeet lah!



Headliner (@pandji)
Sebagai salah satu founder komunitas SUCI, menurut gue Pandji sangat profesional ketika ngelawak. Bit-bit cerdas dan khas ala pandji mulai dari kaum minoritas, pendidikan, agama, sampe politik bangsa ini ngena banget. Satu hal yang bisa kita tangkep kalo nonton dia stand up, materinya selalu didukung dengan fakta-fakta yang ada di dunia. Nunjukin bahwa dia adalah komik yang berwawasan luas, yang bisa mengangkat hal-hal serius menjadi banyolan. Bahkan ketika dia mengangkat tema kehidupan pribadinya kayak cerita sehari-hari tentang istri dan anaknya yang ternyata bisa jadi joke seru. Kalimat-kalimatnya yang fenomenal tapi tetep lucu, secara doi kan presenter yak. Gayanya enerjik dan ekspresif juga pas banget mengilustrasikan materi yang dia bawain. Totally artist deh!

Masih sama kayak dalam show-show sebelumnya kayak #BhinnekaTunggalTawa atau #MerdekaDalamBercanda, Pandji selalu bisa berimprovisasi. Pasti ada beberapa penonton di barisan depan yang jadi 'tumbal' dikongek terus sepanjang acara. Sampe ada yang dibongkar isi tas nya segala. Hahaha! Menghibur banget sih, ngejek orang memang asik. Lebih dari itu, it's how about he can built relationship with audience.

Banyak materi baru dan fresh yang dibawakan, terlepas dari bit yang itu-itu saja atau beberapa bit yang pernah gue denger sebelumnya. Bit favorit gue adalah ketika dia mengangkat kaum minoritas perempuan sebagai sosok yang tertindas, bukan yang menindas kayak yang selama ini dikumandangkan para komik lainnya. Kocak parah!




Gue udah sering sih nonton dia stand up di youtube, dan baru kali ini bisa liat show nya secara live. Sayang dia nggak sambil nge-rap :( Nonton SUC secara live itu feel nya beda, sama kayak nonton konser, euforia nya lebih dapet.
Ternyata imej Pandji yang selama ini gue anggep orangnya nyebelin, sok nasionalis, sok ngartis, dan belagu langsung berubah. True story! Pemikiran-pemikirannya tentang perbedaan yang ada di negara ini malah bikin gue respek. Opini-opini nya di sesi tanya jawab juga terkesan rasional, nggak neko-neko. Dan ternyata dia malah humble banget ngelayanin para penonton yang ngantri pada mau foto bareng di akhir acara. Malah dia yang duluan ngulurin tangan dan ngajak salaman loh!
"Makasih ya udah nonton, semoga seneng!"
"Iya, sama-sama", jawab gue.....
Ini yang artisnya siapa yaaak? -___-

Dan malam itu di Raz Plaza, pecaaaaaaaaahhh!! 


You Might Also Like

4 comments

  1. Replies
    1. hahaha masa sih? perasaan sama aja gaada yg berubah. thanks anyway bang!

      Delete
  2. bentar lagi tanggal 26 oktober tiba jadwalnya main di jambi nih bang pandji, entah bisa nonton atau nggak ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nonton aja bro, nggak nyesel deh. mantep!

      Delete

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM