Being left, have you ever?

Friday, August 23, 2013

http://4.bp.blogspot.com/-kC8A0sV8JhI/UCp57HJNIDI/AAAAAAAAACI/465jc3A6AC8/s1600/kata-bijak-sahabat.jpg

"Jadi, sudah berapa kali kalian pernah merasa 'ditinggal' karena sahabat sudah punya pasangan?"
Gue sempet mengamati persahabatan antara dua ABG cewek yang lagi liburan bareng. Seperti biasa sih, awalnya berangkat bareng, duduk bareng di bus, makan berdua, dan kemana-mana selalu jalan berdua.
Kalo liburan kan biasanya jadi sering ketemu orang-orang baru tuh, nah mereka pun punya banyak kenalan baru, baik cewek maupun cowok. Persis kayak di film-film banget, ada satu cowok yang kayaknya charming. Pertama kenalan sih biasa aja, ngobrol bareng bertiga, dan akhirnya mereka bertiga jadi akrab dan sama-sama deket. Tapi entah karena satu atau beberapa hal, kayaknya temennya yang cewek satu mulai dijauhin. Cewek yang satunya lagi mulai sibuk cari perhatian ke cowok yang baru dikenal tadi, mungkin jatuh cinta. Dan sampe akhir liburan, akhirnya mereka berdua resmi PDKT, dan pulangnya dua sejoli baru itu duduk bareng di bus. Sahabatnya yang satu lagi duduk sendirian...
Hal biasa dalam kasus liburan bareng sahabat~

Gue sering menemukan kasus kayak gitu, ketika tour atlet, ketika tour organisasi, tour sekolah, dan lain-lain. Gue pernah juga sih ngalamin kayak gitu, sekali. Sama banget kasusnya, beda nya waktu itu temen gue dari berangkat udah mulai PDKT sih sama cowok itu, jadi pulang-pergi gue duduk sendiri!! -__- Bahkan sekarang sahabat yang pernah meninggalkan gue sendirian di bus itu udah mau married duluan. Happy for her, dan walaupun udah married nantinya gue berharap dia masih se-asik dulu.


Jadi inget cerita gue yang lain...
Dulu waktu masih ABG juga, gue pernah punya sahabat lainnya yang se-iya-se-kata banget jalan pemikirannya sama gue. Gue sering liburan bareng dia, dan untungnya kasus kayak diatas nggak pernah terjadi diantara kita. Kita nggak terlalu suka flirting sana sini, dan main goal kita ya...cowok bule! Hahaha, ketinggian sih, tapi ya itu cita-cita kita berdua. Pokoknya saat itu kalo nggak sama cowok bule kita males flirting!

Tahun-tahun berlalu, kita nya juga makin dewasa. Masing-masing punya nasib sendiri, dan kita pisah kota. Dia kuliah di Jakarta dan gue di Medan. Masih sering kontak, dan kita masih sering ketemuan pas liburan. Tapi ya prinsip masa ABG dan dewasa sekarang gue rasa udah nggak sama lagi. Sampe kapan kita mau nunggu bule terus kalo kita nya aja masih di Indonesia terus~ Dan akhirnya, she found her best. Senior di kampusnya, bukan bule.
Gue ikut seneng, beneran seneng! Gue bukan orang yang sirikan sih ngeliat temen pacaran. Tapi ada perasaan dalam diri gue yang...yah-kehilangan-partner-in-crime-deh...gitu. Semacam nggak konsisten sama prinsip masa lalu deh dia. Ya walaupun gue tau itu cuma prinsip labil anak ABG sih. Nantinya juga gue belom tentu setia sama prinsip itu. Cuma masalah waktu, masalahnya dia yang keluar dari prinsip duluan, dan gue merasa tertinggal -___-
Terbukti sejak dia pacaran, hubungan gue ama dia jadi nggak se-akrab dulu. Ya mungkin bukan karena dia pacaran juga sih, mungkin karena faktor kita nya yang jauh juga. Tapi entah kenapa yaa tetep aja rasanya beda. Wajar nggak sih?


Pada akhirnya semua orang punya nasib sendiri-sendiri. Dengan dia yang udah punya pasangan duluan, bukan berarti gue harus cepet-cepet nyusul cari pasangan juga dong? Toh gue nya masih asik-asik aja dengan ke-singel-an ini, ya terusin aja.
Merasa ditinggal itu wajar, tapi ya harus bisa move on. Daripada terus-terusan merasa kehilangan, mending cari pertemanan baru. Mulai bersosialisasi dengan banyak orang, jadi kalo 'ditinggal' lagi, kita masih punya banyak temen untuk seru-seruan. Bener nggak??

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM