A Missing Goal

Sunday, August 04, 2013

"Success isn't a result of spontaneous combustion. You must set yourself on fire."
- Arnold H. Glasow -
Dulu gue pernah punya satu target, bahwa gue akan lancar berbahasa Hokkien setelah 2 tahun tinggal di Medan. Sebagai Chinese yang berdomisili di Medan, Bahasa Hokkien adalah bahasa ibu yang dipake banget dalam pergaulan. Sekarang udah hampir tahun ke-4 gue, dan ternyata...target itu nggak kesampaian juga. Yah, dari situ aja udah cukup menggambarkan gue ini orang yang gimana kan?

Begitulah! Gue selalu punya target ini dan itu. Entah targetnya yangg terlalu muluk atau gue nya yang kurang berusaha. Kayaknya sih karena alasan yang kedua. Gue memang orangnya woles, terlalu woles malah untuk dikatakan berjuang.

Alasan lain, mungkin karena gue terlalu lelah. Ya, gue pernah punya semangat tinggi untuk belajar Hokkien. Walaupun cuma anget-anget tai ayam~ Lama kelamaan gue berpikiran global yang menuju kemalasan, kalo seandainya nanti gue keluar Medan juga Bahasa Hokkien nya kan nggak terlalu kepake-pake amat yah? Jadi ngapain susah-susah gue belajar, toh kuliah gue cuma beberapa tahun lagi doang, abis itu...*belom kepikir sih bakal kemana*. Pikiran yang salah sebenernya, jadilah sampe sekarang gue nggak maju-maju.

Belajar bahasa memang nggak ada ruginya. Mungkin gue bisa kalo gue mau. Toh tinggal memperbanyak vocabulary. Nggak perlu tulis-menulis, cuma butuh bertanya sana-sini, yang penting bisa komunikasi. Tapi ya itu tadi masalahnya, gue udah terlalu males mengikuti perkembangan bahasa. Udah nggak ada daya tarik untuk fasih berbahasa Hokkien lagi rasanya. Yaudah pake aja Bahasa Indonesia selama gue nyaman, bener nggak? Alhasil kalo lagi ngumpul bareng para Chinese di kota ini, gue sering longo sendiri. Gue bukannya nggak ngerti sama sekali loh, gue bisa sih denger dan ngerti sedikit-sedikit. Tapi justru ngerti yang sedikit-sedikit itulah yang malah lebih bahaya daripada nggak ngerti sama sekali. Hahaha.

Tapi gue oke-oke aja tuh, gue nggak pernah menghindari perkumpulan Chinese cuma karena gue nggak ngerti bahasanya. Di kampus temen-temen gue juga campuran, beda etnis, beda agama, bhinneka tunggal ika deh kayak pancasila. Kadang udah pake Bahasa Indonesia aja gue masih nggak paham juga, maklum rada lemot soalnya otak gue. Menurut gue ketidakmengertian atau miskomunikasi satu sama lain itu merupakan suatu masalah kecil dalam pergaulan, jadi ya jalanin aja. Kalo ada salah paham, ya diperjelas pake bahasa yang bisa dimengerti oleh semua. Nggak susah kok.


Pada akhirnya temen-temen dan masyarakat di sekitar gue bisa ngertiin kok, bahwa Chinese tidak selalu harus bisa berbahsa Hokkien, dan tidak melulu hanya bergaul dengan kalangan etnis tertentu. We're united!

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)