Being left, have you ever?

http://4.bp.blogspot.com/-kC8A0sV8JhI/UCp57HJNIDI/AAAAAAAAACI/465jc3A6AC8/s1600/kata-bijak-sahabat.jpg

"Jadi, sudah berapa kali kalian pernah merasa 'ditinggal' karena sahabat sudah punya pasangan?"
Gue sempet mengamati persahabatan antara dua ABG cewek yang lagi liburan bareng. Seperti biasa sih, awalnya berangkat bareng, duduk bareng di bus, makan berdua, dan kemana-mana selalu jalan berdua.
Kalo liburan kan biasanya jadi sering ketemu orang-orang baru tuh, nah mereka pun punya banyak kenalan baru, baik cewek maupun cowok. Persis kayak di film-film banget, ada satu cowok yang kayaknya charming. Pertama kenalan sih biasa aja, ngobrol bareng bertiga, dan akhirnya mereka bertiga jadi akrab dan sama-sama deket. Tapi entah karena satu atau beberapa hal, kayaknya temennya yang cewek satu mulai dijauhin. Cewek yang satunya lagi mulai sibuk cari perhatian ke cowok yang baru dikenal tadi, mungkin jatuh cinta. Dan sampe akhir liburan, akhirnya mereka berdua resmi PDKT, dan pulangnya dua sejoli baru itu duduk bareng di bus. Sahabatnya yang satu lagi duduk sendirian...
Hal biasa dalam kasus liburan bareng sahabat~

Gue sering menemukan kasus kayak gitu, ketika tour atlet, ketika tour organisasi, tour sekolah, dan lain-lain. Gue pernah juga sih ngalamin kayak gitu, sekali. Sama banget kasusnya, beda nya waktu itu temen gue dari berangkat udah mulai PDKT sih sama cowok itu, jadi pulang-pergi gue duduk sendiri!! -__- Bahkan sekarang sahabat yang pernah meninggalkan gue sendirian di bus itu udah mau married duluan. Happy for her, dan walaupun udah married nantinya gue berharap dia masih se-asik dulu.


Jadi inget cerita gue yang lain...
Dulu waktu masih ABG juga, gue pernah punya sahabat lainnya yang se-iya-se-kata banget jalan pemikirannya sama gue. Gue sering liburan bareng dia, dan untungnya kasus kayak diatas nggak pernah terjadi diantara kita. Kita nggak terlalu suka flirting sana sini, dan main goal kita ya...cowok bule! Hahaha, ketinggian sih, tapi ya itu cita-cita kita berdua. Pokoknya saat itu kalo nggak sama cowok bule kita males flirting!

Tahun-tahun berlalu, kita nya juga makin dewasa. Masing-masing punya nasib sendiri, dan kita pisah kota. Dia kuliah di Jakarta dan gue di Medan. Masih sering kontak, dan kita masih sering ketemuan pas liburan. Tapi ya prinsip masa ABG dan dewasa sekarang gue rasa udah nggak sama lagi. Sampe kapan kita mau nunggu bule terus kalo kita nya aja masih di Indonesia terus~ Dan akhirnya, she found her best. Senior di kampusnya, bukan bule.
Gue ikut seneng, beneran seneng! Gue bukan orang yang sirikan sih ngeliat temen pacaran. Tapi ada perasaan dalam diri gue yang...yah-kehilangan-partner-in-crime-deh...gitu. Semacam nggak konsisten sama prinsip masa lalu deh dia. Ya walaupun gue tau itu cuma prinsip labil anak ABG sih. Nantinya juga gue belom tentu setia sama prinsip itu. Cuma masalah waktu, masalahnya dia yang keluar dari prinsip duluan, dan gue merasa tertinggal -___-
Terbukti sejak dia pacaran, hubungan gue ama dia jadi nggak se-akrab dulu. Ya mungkin bukan karena dia pacaran juga sih, mungkin karena faktor kita nya yang jauh juga. Tapi entah kenapa yaa tetep aja rasanya beda. Wajar nggak sih?


Pada akhirnya semua orang punya nasib sendiri-sendiri. Dengan dia yang udah punya pasangan duluan, bukan berarti gue harus cepet-cepet nyusul cari pasangan juga dong? Toh gue nya masih asik-asik aja dengan ke-singel-an ini, ya terusin aja.
Merasa ditinggal itu wajar, tapi ya harus bisa move on. Daripada terus-terusan merasa kehilangan, mending cari pertemanan baru. Mulai bersosialisasi dengan banyak orang, jadi kalo 'ditinggal' lagi, kita masih punya banyak temen untuk seru-seruan. Bener nggak??

Together We Grow!

Enjoyed my Eid Mubarak's holiday with a challenging activities. I had some workshops, games, and fun trip during 4 days camp. (homeless detected!)

Joined in "Together We Grow" with Mahasampatti at Jubileum area, Berastagi. August, 7th - 10th.
I already often join some event like this, and actually I didn't really enthusiast for. But I think it's better to brighten up my holiday than just staying at home. To learn something great experience and meet a lot of new friends. It's all about leadership, teamwork, and positive energy.



"Keep your egg like keeping your body!"



In the last day, we had outbound to Dua Warna waterfall. It took 4 hours walking up and down the dangerous forest track to reach the lake, so it become 9 hours non-stop tracking. Huahhh, what a tiring moment!



Beautiful lake, wonderful waterfall, and very nice view. Feeling down to earth, such a closer to the nature. But not comparable with our struggle along the trip. I think it was my first and the last experience. Enough! Maybe if somebody invite me to join tracking anymore, oh thanks...no more! Hahahaa.

A Missing Goal

"Success isn't a result of spontaneous combustion. You must set yourself on fire."
- Arnold H. Glasow -
Dulu gue pernah punya satu target, bahwa gue akan lancar berbahasa Hokkien setelah 2 tahun tinggal di Medan. Sebagai Chinese yang berdomisili di Medan, Bahasa Hokkien adalah bahasa ibu yang dipake banget dalam pergaulan. Sekarang udah hampir tahun ke-4 gue, dan ternyata...target itu nggak kesampaian juga. Yah, dari situ aja udah cukup menggambarkan gue ini orang yang gimana kan?

Begitulah! Gue selalu punya target ini dan itu. Entah targetnya yangg terlalu muluk atau gue nya yang kurang berusaha. Kayaknya sih karena alasan yang kedua. Gue memang orangnya woles, terlalu woles malah untuk dikatakan berjuang.

Alasan lain, mungkin karena gue terlalu lelah. Ya, gue pernah punya semangat tinggi untuk belajar Hokkien. Walaupun cuma anget-anget tai ayam~ Lama kelamaan gue berpikiran global yang menuju kemalasan, kalo seandainya nanti gue keluar Medan juga Bahasa Hokkien nya kan nggak terlalu kepake-pake amat yah? Jadi ngapain susah-susah gue belajar, toh kuliah gue cuma beberapa tahun lagi doang, abis itu...*belom kepikir sih bakal kemana*. Pikiran yang salah sebenernya, jadilah sampe sekarang gue nggak maju-maju.

Belajar bahasa memang nggak ada ruginya. Mungkin gue bisa kalo gue mau. Toh tinggal memperbanyak vocabulary. Nggak perlu tulis-menulis, cuma butuh bertanya sana-sini, yang penting bisa komunikasi. Tapi ya itu tadi masalahnya, gue udah terlalu males mengikuti perkembangan bahasa. Udah nggak ada daya tarik untuk fasih berbahasa Hokkien lagi rasanya. Yaudah pake aja Bahasa Indonesia selama gue nyaman, bener nggak? Alhasil kalo lagi ngumpul bareng para Chinese di kota ini, gue sering longo sendiri. Gue bukannya nggak ngerti sama sekali loh, gue bisa sih denger dan ngerti sedikit-sedikit. Tapi justru ngerti yang sedikit-sedikit itulah yang malah lebih bahaya daripada nggak ngerti sama sekali. Hahaha.

Tapi gue oke-oke aja tuh, gue nggak pernah menghindari perkumpulan Chinese cuma karena gue nggak ngerti bahasanya. Di kampus temen-temen gue juga campuran, beda etnis, beda agama, bhinneka tunggal ika deh kayak pancasila. Kadang udah pake Bahasa Indonesia aja gue masih nggak paham juga, maklum rada lemot soalnya otak gue. Menurut gue ketidakmengertian atau miskomunikasi satu sama lain itu merupakan suatu masalah kecil dalam pergaulan, jadi ya jalanin aja. Kalo ada salah paham, ya diperjelas pake bahasa yang bisa dimengerti oleh semua. Nggak susah kok.


Pada akhirnya temen-temen dan masyarakat di sekitar gue bisa ngertiin kok, bahwa Chinese tidak selalu harus bisa berbahsa Hokkien, dan tidak melulu hanya bergaul dengan kalangan etnis tertentu. We're united!