Injury case

Thursday, April 11, 2013

"There are some cases in which the sense of injury breeds not the will to inflict injuries and climb over them as a ladder, but a hatred of all injury."
- George Eliot -
Dalam dunia olahraga, cedera bukan sesuatu yg aneh lagi bagi para atlet, cedera udah dianggep temen kali. Tapi toh tetep aja, bagi psikologis atlet sendiri, rasanya cedera adalah suatu momok, yg kalo bisa dihindari sejauh-jauhnya, apalagi cedera yg berkepanjangan. Karena kalo udah pernah sekali cedera, kedepannya bagian tubuh yg mengalami cedera itu nggak bisa berfungsi maksimal kayak sebelumnya lagi. Bisa sembuh sih, tapi lama dan kambuhan. Nah, serem!

Cedera berkepanjangan inilah yg gue alami sejak 4 bulan lalu. Cedera dengkul. Perasaan gue sih nggak parah-parah amat. Tapi ternyata ada salah satu bagian ligamen yg robek! Susah deh kalo ngomongin bagian tubuh yg nggak bisa regenerasi. Bakal nggak jelas nasibnya. Pernah dimanja-dipaksa-dan akhirnya dimanjain lagi. Yah, siapa bilang kalo penyakit dipaksain baru bisa jadi sembuh itu bener? Kenyataannya, dokter orthopedis gue yg melarang gue olahraga berat selama jangka waktu yg belum bisa ditentukan. Huahhhh, masalah hobi dan kesehatan ini!

Alhasil, gue udah vakum tenis dan latihan fisik lainnya selama hampir 3 bulan. Pernah nekat maen, dan dokter orthopedis lagi-lagi marahin gue :( Mungkin karena nggak tega ngeliat gue yg kayaknya pengen banget tetap berolahraga, akhirnya dia ngijinin gue melakukan tiga jenis olahraga: renang, sepeda, dan jalan, yah mungkin ditambah bowling deh selama nggak pake gerakan lari atau melompat. Dan bayangin, gue akan stuck dengan tiga olahraga itu aja sampai jangka waktu yg belum bisa ditentukan tadi! Bisa 2 bulan, 3 bulan, 4 bulan, atau bahkan 1 tahun lagi. Tergantung, diliat dari kondisi dengkul gue nantinya selama kontrol. Itu aja gue udah bersyukur banget, berarti kan nggak perlu vakum total dari olahraga. Daripada di rumah bengong doang nggak ada kegiatan -__-

Masalahnya, kalo kamu adalah seorang atlet yg biasa terlatih, terus vakum selama berbulan-bulan gitu tanpa melatih fisik lagi, lama-kelamaan daya tahan kamu pun akan semakin menurun. Sedangkan mengembalikan daya tahan fisik itu butuh tahapan-tahapan yg prosesnya panjang. Grafik fisik smanusia itu meningkatnya sedikit demi sedikit, nggak bisa naik drastis kayak harga saham. Itu pun kalo latihannya disiplin. Olahraga adalah sesuatu yg kontinu. Makanya kalo sekali berhenti lama, mengembalikan skill yg setingkat kemaren tuh butuh waktu. Duh gimana nih nasib gueeeehh?!!


Melihat keatas, kenyataan bahwa nggak ada atlet professional yg nggak pernah dilanda cedera. Cedera itu biasa, udah resiko pemain. Bahkan Rafael Nadal pun sempet dijuluki sebagai Raja Cedera. Selama 12 tahun gue berkecimpung di tenis, baru kali ini sih terhadang cedera. Bahkan nggak nanggung, cedera nya sampe berbulan-bulan :( nggak masuk akal!
Mungkin gue harus mulai belajar menyikapi kecederaan secara bijak. Kadang maksain untuk terus-menerus latihan keras juga malah nggak ada gunanya. Bukan semakin hebat, yg ada malah makin cedera. Maria Sharapova contohnya, selama break dari cedera, dia malah traveling keliling dunia, menghadiri event-event fashion show. Hal-hal yg nggak bisa dilakukan selama dia sebagai atlet yg aktif, karena jadwal tour dan latihan yg padat memang menyita waktu banget sih.

Gue sendiri sih mulai enjoy menikmati waktu luang selama cedera. Mungkin awalnya gue sedikit bingung karena nggak tau apa yg mau dikerjakan, setelah selama 12 tahun ini menjalankan rutinitas 'menuntut ilmu-terus berolahraga'. Tapi lama-lama asik juga nyantai-nyantai dikit. Hahaha! Yang biasanya pulang kuliah terus langsung latihan sampe malem, sekarang bisa sering hangout kemana-mana nge-hedon bareng temen, nonton DVD di rumah, bisa tidur sore, sekali-kali renang atau sepedaan, yah pokoknya nyantai-nyantai deh. Kadang ada perasaan kangen lapangan, pengen megang raket, pengen mukul bola, pengen lari-lari lincah. Dan rasanya susaaaah banget nolak ajakan temen-temen untuk latihan bareng lagi. Kuat-kuatin iman deh kalo udah gini, antara perasaan pengen latihan dan pengen sembuh. Dua-duanya sih dominan, jadi kalo memang beneran pengen sembuh ya sadar diri aja.

Pelajaran yg gue dapet dari cedera berkepanjangan ini adalah ikhlas dan sabar. Walaupun ada rasa gelisah dan ragu-ragu, gue masih belajar ikhlas menerima cedera dengkul ini. Bahkan kalo pun sampe seumur hidup dengkul gue nggak balik seperti sedia kala, yaudah deh mau diapain lagi :( Toh gue udah berusaha sembuh, konsultasi ke orthopedis, malah gue sempet nyari second and third opinion dari beberapa orthopedis, udah minum obat, udah mengurangi beban olahraga, itu usaha banget. Dan sambil gue sabar nunggu waktu, sampe saatnya sembuh dan balik lagi ke lapangan ASAP. Masalah beneran bisa balik ke lapangan lagi atau enggak, ya liat aja nanti deh. Menurut kamu?

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM