Everyone is an athlete

"Semua orang adalah atlet. Tapi bedanya hanyalah sebagian berlatih, sebagian lagi tidak."
- Anonymous -
Bukannya mentang-mentang gue kuliah di bidang kesehatan, tapi jauh sebelum itu gue memang udah akrab dengan olahraga. Kecintaan gue akan olahraga itu udah dimulai dari gue masih kelas IV SD. Ya inilah dunia yg dihiasi keringat, perjuangan, cedera, mental, dan nutrisi.

Masih banyak orang yg nggak sadar pentingnya berolahraga. Mungkin alasannya karena terlalu sibuk dengan pekerjaan sehari-hari. Memang sih, aktivitas yg padat bikin kita lelah, terus jadi males buat bercapek-capek lagi untuk olahraga. Nah, karena itulah gue merekomen pentingnya memilih olahraga yg bisa bikin kita fun. Nggak perlu yg terlalu ngotot, santai aja secara olahraga yg kita tekuni juga bukan buat profesi.

Dan yg penting diliat kalo orang berniat olahraga itu adalah tujuannya! Orang bilang olahraga itu untuk kesehatan, kalo pun body jadi terbentuk ideal anggep aja sebagai bonus. Ah, bullshit! Kalo olahraga tanpa trainer sih mana bisa ngebentuk body? Jaman sekarang kan banyak tuh orang yg berolahraga karena pengen gaya, pengen sixpack, bisa berotot. Kalo memang dari awal nggak ada niat buat ngebentuk body, ngapain mahal mahal olaharaga di gym? Ngapain harus berjadwal ada latihan kardio, latihan muscle, latihan stamina, dan serangkaian latihan yg lain? Kenapa nggak nyari olahraga yg murah, gampang, dan semau-mau sendiri? Masih bisa bilang kalo olahraga cuma buat kesehatan?

Gue sendiri lebih suka olahraga outdoor, individual, games dan rekreasi sih. Kayak tenis, renang, sepeda, jogging, skipping. Olahraga yg mengandalkan kemampuan diri sendiri, bukan tim. Secara kan kemampuan fisik masing-masing individu itu berbeda, sedangkan dalam tim, kita harus bisa menyesuaikan sama teman, berasa nggak sreg aja di gue. Ini kerja kelompok apa olahraga sih..
Menurut gue olahraga tuh memang mesti outdoor baru feel nya dapet. Dengan melihat ke langit, bakal lebih memacu semangat dan dapet banyak udara segar. Olahraga kayak gini tuh bisa sekaligus dinikmati. Bikin kita lebih fresh. Capek tapi asyik. Lincah tapi gaya. Keringatnya dapet, serunya juga dapet. Gue nggak akan betah dengan olahraga yg menurut gue monoton ataupun cepet bikin gue bosen. Gue pernah nyoba olahraga jenis lain kayak bulutangkis, basket, voli, bowling, sepakbola, catur, tapi tetep..nggak ada yg ngena di hati sih. Itu aja jogging sama skipping gw jalanin cuma buat latihan fisik~


Intinya, apapun jenis olahraga yg dipilih, berusahalah meluangkan waktu untuk itu. Nggak ada alasan untuk nggak berolahraga. Pasti bisa kok asal disempet-sempetin. Mulai biasain berolahraga rutin. Apa dengan bangun subuh-subuh kek, sore atau malam pulang beraktivitas kek, pasti ada aja waktu kosong yg bisa dibuat olahraga. Makna olahraga itu lebih dari sekedar membentuk body. Seenggaknya dengan olahraga bisa menurunkan resiko penyakit-penyakit yg nggak keren. Jadi, olahraga itu memang untuk kesehatan, kalopun body nggak terbentuk ya cuek aja. Toh kita adalah atlet kok, dan atlet itu punya mental untuk nggak ikut-ikutan trend body bagus :)

Who wants to be a public figure?


Di era banyaknya media dan social network kayak sekarang, aneh rasanya kalo kita masih kayak katak dalam tempurung. Media-media itu bikin kita jadi lebih eksis di keseharian maupun dunia maya. Hari gini, ke-eksis-an itu penting banget.

Sebenernya gue ini bukan orang yg eksis eksis banget. Di lingkungan rumah gue nggak kenal sama banyak tetangga, di kampus juga gue nggak yakin senior-junior pada kenal gue, bahkan di antara orang-orang yg udah pernah mengenal gue aja gue masih nggak yakin mereka masih inget apa nggak sama gue. Gue ini terlalu pemalu sih, mau menyapa malu, mau terlalu eksis malu. Gue nggak suka eksis, tapi gue bakalan seneng kalo dikenal banyak orang. Aduh agak ribet yaa..

Oke ini kontras, kontras banget sama cita-cita sampingan gue yang mau jadi public figure. Harusnya sih untuk jadi public figure itu mestilah orang-orang yg berwawasan luas, supel, unik, luwes, dan punya koneksi temen yg banyaaaakk. Beda banget ama gue! Yes, gue ini adalah seorang mahasiswi kedokteran gigi biasa, yang mestinya berfokus sama bidang medis, atau paling nggak fokus jadi dokter gigi. Tapi gue nggak tahan untuk nggak bilang bahwa gue pengen jadi public figure nantinya. Apapun bentuknya itu!

Jaman sekarang, public figure itu bisa didefinisiin macem-macem. Jaman sekarang, nggak cuma aktris yg bisa disebut public figure, pelawak juga public figure, bahkan presenter, model, penyanyi, motivator, musikus, sutradara, atlet, chef, penulis, desainer, fashionista, traveler, illustrator, politikus, fotografer, ilmuwan, pesulap, promotor, dokter seksolog, dancer, penata rambut, jurnalis, pebisnis sukses, kritikus, bahkan orang-orang yg iseng lip-sync aja bisa tau tau jadi public figure! Bahkan juga orang yg awalnya  ketimpa musibah kayak Manohara aja bisa jadi public figure! Kayaknya dari semua jalur tuh bisa gitu ya menuju public figure. Nah, dari sekian banyak cara untuk jadi public figure itu, gue bertanya-tanya, masa sih satu aja nggak ada yg bisa gue raih? Satuuuu aja, please!

Kadang memang jalan hidup itu nggak sama kayak apa yg udah kita cita-citakan sih ya. Ada orang yg dari SMA udah punya tujuan jelas, mati-matian belajar untuk masuk PTN favorit, jurusan favorit, tapi nasib menentukan dia nggak masuk, jadi kuliah di universitas lain, masuk ke jurusan yg bener-bener diluar rencana, dan akhirnya profesi seumur hidup nya jadi jauh dari cita-cita awal.
Ada orang yg nggak punya tujuan hidup, luntang-lantung, mengalir gitu aja, ternyata malah jadi sumber inspirasi banyak orang. Ah, kenapa hidup ini selalu nggak bisa ketebak sih?


Tapi sekali lagi, kita boleh punya bermacem-macem cita-cita sampingan. Walaupun cuma cita-cita sampingan, paling nggak dengan gue mengungkapkan nya sekarang berarti ada rasa peduli gue sama cita-cita itu. Walaupun sampe sekarang gue belom punya cara dan belom pernah berusaha untuk mewujudkannya, seenggaknya alam bawah sadar gue bisa termotivasi untuk melakukannya suatu saat nanti, nggak tau kapan, berapa puluh tahun lagi, dan entah dengan cara apa. Jangan malu mengungkapkan~

Perihal bakalan terwujud atau nggak, ya itu urusan belakangan. Kalo memang kekabul ya baguslah, kalopun nggak kekabul, ya nggak masalah. Toh gue masih punya cita-cita utama yg harus gue wujudkan, jadi dokter gigi, amiiiin! Syukur-syukur kalo bisa kayak drg. Fadli, aktor sekaligus dokter gigi. Amiiin!

FAB - Fashion Against Bullying

Just post my contribution on FAB - Fashion Against Bullying, a project by WhatIWear.
Already a week ago, I got the invitation email from them to participate in the launching of FAB. It's an online campaign which strives to spread awareness and take a stand against fashion bullying, to spread love, inspiration, and support peoples who were bullied. I think it's such a great idea! What an amazing movement.

Have you ever called ugly? Fat? Skinny? Short? Minority? Uncool? Freak? Or everything bad? I know the feeling, I know it's really hurt.
As fashion lover, I aware about bullying. I realized that every human being has the right for their own style. We all have the freedom, freedom of expression. So I support it to the max! You can check my stand here. I made my own white tee :)


"Being freak is an art. And loser is a gift from God, that we might become more productive."- Dresiani Mareti -





Fight for your right to fashion!
It’s time to make a difference now. Give peoples courage to be strong. Let's be a volunteer.. Share your stories. Be inspired. Take a stand. Go!