Hopeng!

Wednesday, October 24, 2012

Temen yg cocok aja sama kita itu banyak, tapi dapet temen/sahabat yg cocok banget itu yg susyeee~
Gue perlu mengekspos satu-satunya temen gue yg bener-bener hopeng, sebut aja nama nya Bunga. Si Bunga ini bukan temen seumuran, bukan temen satu sekolah, bukan juga temen les. Pertemuan persahabatan kita memang rada aneh, mengingat banyaknya orang yg terlibat disini.

Jadi cerita nya dulu tuh adek perempuan gue, Like, punya temen les privat dari TK, laki-laki, sebut aja namanya Daun, dan bisa dibilang rumah kita lumayan deket. Ngerti dong ya kalo les privat kan biasanya di rumah-rumah murid gitu. Jadi udah biasa deh antara adek gue yg les di rumahnya Daun atau kadang dia yg les di rumah kami.
Nah, suatu saat nyokap gue tau kalo dia beragama Buddha, tapi nggak pernah ke vihara. Tanpa bermaksud maksa, nyokap gue ngajakin lah si Daun ini untuk ikutan sekolah minggu Buddhis bareng adek gue. Eh nggak disangka dia langsung mau aja. Sampe setiap minggu tuh dia selalu ikuuut terus sekolah minggu di vihara, bahkan beberapa lama kemudian seluruh keluarga nya mulai dari bokap-nyokap-abang-kakak-tante-sepupu nya juga ikutan tiap minggu ke vihara!! Pokoknya jadi pada aktif di vihara dan menjadi Buddhis yg taat.

Dari situ lah keluarga kita mulai akrab. Dari orangtua sampe ke anak-anaknya juga. Keluarga dia memang baeeek banget deh. Kebetulan sih salah satu anak laki-laki dari keluarga ini temen gue juga dari TK. Jadi ringkas nya gini, gue dan abang nya Daun itu temen sekolah, Like dan Daun juga temen sekolah, dan karena rumah kita nggak jauh jadi bisa dibilang tetangga juga. Bahkan sempet katanya salah satu diantara kita mau dijodoh-jodohin sama para orangtua itu, hmmm oke ini gila kan?!! Untungnya diantara kami anak-anak ini nggak ada chemistry apa-apa.. Huaahh.

Kok ceritanya jadi kemana-mana sih ya, padahal kan gue mau nyeritain si Bunga.. Yah jadi begitulah awal pertemuan kita sampe bawa-bawa keluarga segala!
Nah Bunga ini adalah satu-satunya anak perempuan di keluarga itu, tepatnya dia kakaknya si Daun. Bunga 2 tahun lebih muda daripada gue, dan dua tahun juga diatas Like. Dan entah kenapa, gue sama Bunga malah jadi klop banget. Gue sama dia dulu sering sama-sama aktif di organisasi Buddhis, dan kebetulan juga dia jadi junior gue di sekolah.

Yg asik nya dari Bunga ini adalah...dia cewek pecicilan, yah sebelas duabelas lah sama gue. Kita suka ngeluh bareng, bete bareng, suka nggak pedulian, mengkritik ini-itu tentang organisasi yg kita ikutin, flirting cowok kece secara selera 'cowok' kita tuh sama, narsis bareng, ngegosip tentang sekolahan bareng, terus abis itu ketawa-ketawa bareng kalo udah ngomongin hal-hal yg kita rasa nggak becus. Kita memang bukan tipe cewek yg suka duduk diam dan mentaati peraturan-peraturan organisasi. Kita juga bukan orang yg loyal-loyal banget sama organisasi, cuma pengen have fun aja.
Percaya deh kalo kita lagi bete dan punya temen untuk ber-bete-bete-an bareng, pasti bete itu terasa lebih indah. Karena pasti jadinya malah ngeluh dan ngegosip bareng, jadi nggak bete lagi. Hahaha :D


Sayangnya setelah gue kuliah dan merantau ke luar kota, terus dua tahun kemudian dia juga udah jadi mahasiswi dan merantau ke luar kota yg berbeda, kita jadi jauuuh dan jarang ketemu. Masih se-akrab dulu dan tetep berhubungan dgn memanfaatkan alat-alat komunikasi yg ada sekarang ini. Pas ketemu liburan, gue sama dia nggak pernah keabisan bahan obrolan walaupun udah lama nggak tatap muka.
Gue sering ikut keluarga dia pas liburan kemana, dan dia juga sering ikut jalan bareng keluarga gue. Memang deh, temen kayak dia tuh nggak ada dua nya!
Disini, dimana pun gue cari temen se-pecicilan itu, baik di kampus, organisasi, maupun vihara tetep aja nggak nemu yg kayak dia. Yah, mungkin faktor umur juga ya. Kalo dulu kita ketemu masih sama-sama ABG, masih bisa se-bandel itu. Seiring bertambahnya kedewasaan, nyari temen yg masih pecicilan di umur segini tuh kayak nyari jarum di tumpukan jerami! Sekarang mah semua orang jaga imej~ girl's problem banget yaa, maklum dewasa muda..

Yah gue cuma bisa berharap kalo pun nanti umur dan jarak yg merintangi persahabatan, gue sama Bunga masih jadi dua makhluk pecicilan yg hopengan bahkan bisa ketemu lagi di kelahiran selanjutnya. Amin!

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM