Pesona pohon cheri

Friday, July 06, 2012

Jadi di fakultas gue tuh sebenernya ada 3 pohon cheri di area parkiran. Rimbun. Kalo pas musim, buah nya ranum-ranum. Bukan cherry import beneran yg suka kayak di cake gitu sih, tapi cheri kampung yg banyak bijinya, dan kalo udah mateng tuh warna buahnya merah dan rasanya manis, cara makannya diisep-isep terus ampasnya dibuang. Abis manis, sepah dibuang gitu deh. Pada tau nggak sih?


Dulu jaman gue kecil seumuran balita lah ya, kalo maen ke Bangka daerah kampung dan kebon kebon, di rumah Oma gue ada tuh pohonnya. Bokap gue suka ngegendongin gue metik cheri, terus gue makan bareng bokap sampe puas. Ah gila jadi bernostalgia gue~

Nah, sejak gue udah jaraaang banget ke Bangka, gue nggak pernah lagi makan cheri kayak gitu. Sedangkan di Lampung tempat tinggal gue, yg namanya pohon cheri memang langka abis. Nggak tau deh antara gue yg nggak pernah merhatiin pohon pohon apa memang beneran nggak ada. Tapi masa belasan tahun gue tinggal di Lampung nggak pernah ngeliat pohon cheri sih?
Jadi, begitu ke Medan dan gue ngeliat banyak pohon cheri bertebaran, apalagi di kampus gue juga ada, gue langsung seneng yg banget banget banget tingkat menara monas deh! *sorry, gue memang suka lebeh*. Iyalah, bayangin aja rentang waktu antara gue balita sekitar umur 4 tahun sampe gue gede umur 18 tahun baru nemu lagi pohon cheri, gimana gue nggak girang?!

Selama gue kuliah, sewaktu baru nyampe kampus atau udah pulang kuliah sambil parkir motor, gue suka metikkin buah-buah cheri nya. Itung-itung sarapan pagi sebelum ngampus, atau paling nggak tea time deh pas balik ngampus. Udah jadi rutinitas. Jadi penyemangat saat ngampus. Malah pernah pas lagi panen-panen nya tuh cheri gue petikkin banyak banyak, gue bungkus, terus gue bawa pulang ke rumah buat cemilan! Sangking suka nya gue!

Lebih serunya lagi, jarang ada yg mau parkir tepat dibawah pohon cheri itu. Gue juga heran kenapa orang-orang pada nggak mau parkir disitu. Ntah takut mobilnya lecet, ntah karena tanahnya rada becek, ntah karena ranting-ranting pohonnya ngalangin, atau jangan-jangan itu pohon ada penunggu nya kali. Aduh, nggak urusan ya! Yang penting, biasanya gue lah yg ngisi kekosongan parkiran di bawah pohon itu. Justru gue ngerasa untung, karena pas lagi rame-rame nya motor, gue selalu dapet tempat parkir, dan motor gue juga jadi teduh karena rimbunnya pohon. Duh pokoknya kecintaan gue sama cheri dan pohonnya itu nggak ada batas~


Tapi sebulan belakangan, mungkin karena terlalu mengganggu pemandangan, akhirnya pohon cheri itu ditebang. Rantingnya doang sih, diatas nya masih ada, tapi jadi tinggi dan jauuuuuh dari jangkauan gue. Nyebelin nggak tuh! Gue jadi nggak bisa metik-metikkin lagi, gue jadi nggak dapet tempat khusus buat parkir motor lagi. Ih sebel deh gue, dafuq banget!

Yah, seenggaknya gue udah belajar melepas. Lepas dari ketergantungan, lepas dari keterikatan, lepas dari kemelekatan, lepas dari pesona nya pohon cheri itu. Kalo sekarang yg udah jauh dari jangkauan gue adalah pohon cheri, mungkin aja besok besok ada sesuatu yg bisa menjauh dari jangkauan gue lagi. Se-mempesona-mempesona-nya sesuatu itu. Semenarik apapun itu~

You Might Also Like

4 comments

  1. po'on cheri di fakultas Q juga di tebang dress >.<
    orang medan jarang yg tahu lo kalo cheri bisa dimakan. Q dibilang aneh waktu manenin cheri di kampus Q x3

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih fit?
      tapi kata temen aku yg di medan dia dari kecil tuh udah suka metik metikin cheri, jadi sekarang udah bosen dia -.-

      Delete
  2. entah orang medan yang mana kali ya.. haha #serius lo.. ngga ada yg suka kawan Q.. haha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa mungkin ada yg tau ada jg yg nggak deh ya..

      Delete

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)