From sport to chemie

Monday, July 30, 2012

Kisah kehidupan seseorang itu nggak jauh-jauh dari profesi nya. Ya kehidupan sosial nya, cara bergaul, pemikiran, sampe masalah pribadi sedikit-banyak pasti berhubungan.
Gue mau sharing dikit tentang cerita cenat-cenut gue jaman duluuuu banget. Hahaha plis jangan ketawa!

Bagi sebagian atlet, masuk kedalam sebuah tim kontingen itu seru banget. Nggak cuma berkesempatan membela provinsi dan segala fasilitas yg didapat, tapi juga sebagai ajang berkumpulnya pemuda-pemudi olahraga. Dapet kenalan dan kecengan baru. Baik itu dalam satu kontingen maupun sama kontingen lain. Baik dengan atlet sesama cabang olahraga maupun atlet dari cabor lain. Ngerti lah ya kalo anak muda udah ngumpul dalam suatu ajang olahraga, terutama dalam mutli-event olahraga gitu biasanya ada farewell party di akhir event.
Walaupun sebenernya para atlet itu bisa saling kenal sebelum farewell (apakah dengan cara mampir ke asrama-asrama atlet lain ataupun nonton pertandingan cabor lain pada saat kita free), tapi kesan yg paling berasa ya pas farewell nya itu. Yg tadinya segen, malu-malu, jadi bisa langsung akrab disitu.

Dari pengalaman gue pernah beberapa kali masuk ke dalam kontingen kayak gini, ada satu event dimana gue bener-bener nemu atlet 'kece' disitu. *Oke gue nggak bebas sebenernya nyeritain disini dan sambil nahan malu. Shameless post :p Waktu itu gue masuk tim tenis putri POPWIL Lampung 2006 di Kalimantan Barat. Gue inget banget sebelum berangkat pas upacara pelepasan atlet, bokap yg nganter gue sempet bilang kalo ada juga anak temennya yg masuk tim Lampung ke KalBar dari cabor lain. Tadinya gue nggak gubris dan bodo-bodo amat. Sampe pas di perjalanan gue ngobrol-ngobrol sama salah satu atlet badminton putra, sebut aja Mr. X. Tiba-tiba gue sadar kalo dia itulah yg dimaksud bokap gue. Dan gue mulai menilai-nilai, anaknya nggak seberapa keren sebenernya, walaupun style nya cool, kayak ada kharisma nya yg beda. Tapi serius deh, kesan pertama gue ke dia itu biasa aja, nggak ada feel apapun -___-

Selama seminggu di KalBar, para atlet itu dipisah asrama per cabang olahraga dan jenis kelamin. Jadi jelas tim tenis putri terpisah dari para coach dan official yg laki-laki. Tapi karena biasanya setiap malem ada briefing dan evaluasi internal antara atlet dan coach nya, jadi kami para atlet lah yg biasanya dateng ke asrama coach untuk ngumpul bareng. Gue nggak nyangka tenyata kamar Mr. X dkk itu tepat di sebelah kamar coach tennis kita. Disitulah gue jadi sering ketemu dia, bahkan pas di akhir-akhirnya sempet maen kartu dan shopping bareng. Jujur, bahkan sampe saat itu gue tetep nggak ada feel ke dia walaupun beberapa kali dia sempet ngasih sinyal sinyal aneh. Tolong, gue masih kecil saat itu! Gue masih SMP dan dia SMA, beberapa tahun lebih tua daripada gue. Sebenernya sih selain bareng atlet badminton, kita juga akrab sama atlet-atlet cabor tenis meja, basket, dan voli. Juga atlet-atlet tenis daerah lain yg nggak kalah 'kece'. Tapi tetep, kharisma nya manusia satu itu memang beda.

Kita tetep mempertahankan status 'teman' itu sampe farewell party. Selama itu kita memang cuma ngobrol lebih intens, tentang sekolah, tentang temen-temen yg sama-sama kita kenal, nothing special lah. Bahkan sampe kita pulang nyampe di Lampung, gue sama dia cuma sekedar say goodbye yg nggak berkesan apa-apa. Sama kayak tour-tour sebelumnya, gue cepet melupakan suasana keakraban-antar-atlet semacam itu. Gue pikir itu biasa aja. Kembali fokus sekolah dan latihan kayak biasa untuk mempersiapkan pertandingan selanjutnya.

Sampe beberapa bulan setelah POPWIL itu, gue ketemu Mr. X lagi di Gramedia. Sama-sama baru pulang sekolah, sama-sama masih pake seragam, sama-sama nyari buku, terus kita ngobrol-ngobrol lagi. Dan barulah saat itu gue sadar, gue dan dia punya semacam chemistry.. Tapi ya cuma segitu aja. Nggk berlanjut sampe dia lulus SMA.. Kita nggak pernah ketemu lagi, bahkan nggak pernah ketemu dalam satu kontingen yg sama lagi. Sampe akhirnya kita ketemu lagi di Facebook dan saat itu dia udah kuliah di luar kota, di Bandung. Kita jadi sering chatting lagi, dan beberapa kali dia mempengaruhi gue juga untuk ngambil kuliah di Bandung. Serius, gue jadi terpengaruh banget dan jadi bercita-cita untuk kuliah di Bandung ngikutin dia. *Pinteran ya licik banget~

Gue pertahankan niat gue kuliah di Bandung, tapi nggak tau ya lama-lama jadi ilfeel aja sama Bandung. Hahhaa, untung deh nasib berkata lain, gue jadi kuliah di Medan, bukan Bandung. Yey!! Semakin gue dewasa, chatting sama Mr. X pun udah mulai gue kurangin dan akhirnya putus hubungan sama sekali. Terakhir kali gue denger kabar sih kalo dia udah wisuda beberapa tahun lalu.

[t3ññ!s+Lpg.jpg]
Sorry foto jadul dan rada alay -__-

Tapi rasanya suatu saat gue pengen ketemu si Mr. X lagi. Bukan karena gue masih punya perasaan ke dia. Sekedar memenuhi rasa penasaran aja, apakah dia masih jadi atlet badminton, atau malah businessman?? Who knows..

Itulah sepenggal cerita cinta monyet yg pernah gue punya :D

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM