Move on!

Friday, February 17, 2012

Hidup itu merupakan serangkaian proses. Kegagalan, kesuksesan, dan keseimbangan lah yg mewarnai serangkaian itu. Bikin hidup jadi lebih colouful, lebih hidup.

Gue punya temen, atlet, petenis daerah, bahkan sempet ada peringkat di nasional juga. Sebut aja namanya Rina. Dia orang yg tegar dan nggak mudah putus asa. Dari dulu, gue kagum sama dia. Bisa dibilang gue lebih duluan belajar tenis, tapi kenyataannya dia berkembang lebih pesat jauh diatas gue.

Dulu waktu masih sama-sama junior, beberapa kali gue sempet satu tim sama dia untuk mewakili daerah. Kita training bareng, turnamen bareng ke luar kota, dan tinggal di asrama bareng. Dari situ gue mulai perhatiin gaya hidup nya yg memang atlet-banget, dan juga semangat pantang menyerah nya. Pokoknya kalo ngeliat dia saat itu, orang pada yakin bahwa dia bakal jadi petenis hebat nanti nya.

Terbukti di tahun-tahun berikutnya, Rina memang selalu jadi andalan daerah. Dia bahkan rela ngorbanin sekolahnya demi ngejar prestasi di olahraga. Ya, kadang keduanya memang nggak bisa jalan beriringan. Kalo mau fokus, salah satu harus dipilih. Dia lebih milih untuk jadi atlet, masuk asrama atlet di Jakarta.
Beda banget sama gue yg milih keduanya, sekolah dan olahraga. Mungkin itu juga sebabnya kenapa prestasi gue jauh tertinggal dari dia.

Bertahun-tahun dia masuk asrama, latihan setiap hari pagi-siang-sore. Orangtua nya pun ngeluarin biaya yg nggak sedikit untuk pelatih, asrama, perlengkapan tenis, transport, dan biaya turnamen di dalam maupun luar negeri. Maklum, kalo masih jadi petenis peringkat ratusan, cari sponsor juga susah. Memang permainan tenis nya sih makin bagus. Di daerah pun dia selalu jadi bahan pujian. Tapi sampai tahun kesekian, kabarnya sih prestasinya mentok di nasional.
Pas gue ketemu dia lagi, gue tanya kabarnya,
"Rin, masih maen tenis nggak lo?"

"Udah nggak lagi dress.."

"Loh kok gitu?"

"Ya, jadi atlet itu nggak gampang.."

"Jadi, apa kesibukan lo sekarang?"

"Kayaknya gue mau lanjut sekolah aja deh dress.."
Yah! Dia berhenti tenis. Sayang banget..
Sekarang gue dan dia sama, sama-sama gagal di tenis, sama-sama berhenti ngejar prestasi. Padahal kalo mikir berapa besar pengorbanan nya dulu.. Yah penyesalan selalu terlambat.
Dan terakhir gue denger kabarnya, dia jadi sekolah chef, juru masak. Jauh dari apa yg dia kejar selama ini. Tapi disamping itu, gue mikir kalo jadi chef kayaknya oke juga kok. Nggak kalah keren dari petenis :D


Maksud dari cerita gue ini buat pembelajaran kalo kita gagal di satu bidang, bukan berarti kita gagal juga di bidang lainnya. Kadang walaupun udah berusaha keras, semangat, dan nggak putus asa tapi masih aja mengalami kegagalan. Yg paling penting, jangan terpaku sama satu bidang. Harus bisa move on!

Dalam kasus gue, sekarang gue udah nggak berharap banyak lagi di tenis. Kalo sekarang gue ngeliat junior-junior yg udah lolos masuk tim PON, memang masih ada sih sedikit perasaan pengen balik lagi ke masa-masa itu. Masa gue sama Rina masuk tim bela provinsi, training, coaching clinic, turnamen diluar kota, dikasih uang saku, sepatu tim baru, seragam tim kebanggaan, diliput koran daerah, dan semua fasilitas atlet yg menggiurkan.
Tapi gue sadar umur sekarang, sadar akan kegagalan gue. Jadi, buat apa nyesel? Buat apa masih mengingat-ingat masa jaya kalo akhirnya sakit hati? Sampe kapan bisa ngelupain masa lalu? Sebagai senior, yg semestinya gue lakukan sekarang adalah mendukung mereka, ngasih motivasi supaya mereka latihan lebih giat lagi.

Memang sih, rasanya sakit banget kalo udah gagal. Rugi waktu, rugi energi, rugi materi, dan banyak rugi lainnya. Belum lagi rasa kecewa diri sendiri dan orang-orang yg selama ini mendukung kita. Justru dari situ, gue belajar untuk lebih menghargai kegagalan. Mungkin memang harus ada kegagalan dulu baru kita tau gimana sakitnya. Kegagalan masa lalu bukan lah sebagai sesuatu yg harus disedihin, tapi dijadiin motivasi supaya bidang yg kita tekuni sekarang nggak bernasib sama, supaya nggak berakhir dengan kegagalan juga.


--->>> Well, setiap orang pernah gagal. Tapi setiap orang punya kesempatan untuk merubah kegagalan jadi motivasi...

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM