Rumput gue lebih 'hijau'

Wednesday, January 11, 2012

Rumput tetangga memang lebih hijau, lebih bagus, lebih menarik.

Kali ini gue mau berpendapat sedikit, sedikit kontroversial maksudnya. Agak kurang sopan mungkin, kesannya kayak perempuan yang..gitu deh! Berhubung di post gue sebelumnya, gue ngebahas tentang apa yg pantes dan nggak pantes untuk dipublikasiin di blog.
Gue pernah ngobrol sama yang bersangkutan secara langsung, tapi kayaknya bakal lebih 'ngena' kalo disampaikan melalui tulisan kayak gini. Boleh dong ya sekali-kali ngebahas yang agak frontal~


Jadi, pandangan gue langsung berubah sewaktu seorang cewek, curhat begini:
"Gue takut nih Dress. Takut terjerumus terlalu dalem.."

"Emang apasih masalah lo?"

"Gue mulai tertarik sama orang. Sayangnya, dia adalah seorang suami..sekaligus bapak!"

"........" *Gue speechless!

Ya! Gue nggak nyangka dia punya perasaan begitu. Perasaan yg nggak wajar, yg ditujukan ke orang yg salah. Dan yg bikin gue lebih nggak-bisa-ngomong-apa-apa lagi tuh, gue kenal dia, dan seharusnya dia bukan tipe perempuan yg kayak gitu. Dia perempuan terhormat, berasal dari keluarga terpandang, berpendidikan, cukup menarik, taat beragama. Tapi kenapa bisa kehidupan pribadinya begitu?!! Pokoknya itu kayak bukan dia banget..
*Lemes! Nggak abis pikir!

Gue ngerti sih, ngerti banget gimana perasaan dia. Ya memang dia nggak bisa sepenuhnya disalahin juga. Kadang, seseorang yg udah berpasangan memang terlihat jauh lebih menarik, lebih dewasa, lebih mengayomi. Gue tau itu! Karena seringkali gue juga ngerasain hal yg sama. Gue juga banyak mengagumi orang. Contoh nya, gue kagum sama para pemimpin muda yg punya leadership oke. Gue kagum sama dosen-dosen gue yg berwawasan luas. Gue kagum sama dokter dan guru yg mau mengabdi ke daerah terpencil. Gue kagum sama laki-laki dewasa yg bisa menghargai perempuan. Banyak kenalan gue yg memenuhi kriteria seperti itu, dan mereka semua rata-rata udah berumahtangga.

Tapi bedanya, gue bisa mengontrol perasaan itu jadi cuma sebatas 'kagum', nggak lebih. Sejauh-jauhnya rasa kagum itu paling nggak berakhir jadi 'fans'. Udah titik. Nggak boleh ada kelanjutannya lagi. Hmmph, bisa ditebak dong gimana kalo kita membiarkan perasaan itu terus tumbuh dan berkembang. Jadi semakin gandrung.. It's a big DON'T! Bayangin keluarga nya di rumah. Coba empati dikit sama istri dan anak-anak nya. Kejam banget kalo demi membahagiakan diri sendiri, jadi ngorbanin banyak perasaan. Iya nggak sih? Apapun konteks nya, kalo masih punya rasa ingin memiliki milik orang lain itu salah banget, dan bener-bener nggak bisa ditolerir.


Sorry, disini bukannya gue mau ngebuka aib. Secara perempuan itu adalah orang yg gue segani dan sangat gue kagumi juga sampe sekarang, gue nggak mau dia terjerumus terlalu dalem untuk masalah ini. Masih banyak pilihan kok.. Ngapain harus takut terjerumus kalo nggak pernah memulai? Intinya, jangan maen air kalo nggak mau basah.

Post ini sengaja gue tulis buat dia, semoga dia baca, sadar diri, sadar status, dan mau ngedengerin nasehat gue yg nggak seberapa ini.
Well, mensyukuri apa yg udah kita punya, dan nggak berusaha merebut kepunyaan orang lain, itu merupakan suatu berkah yg luar biasa.. Kayak kata suatu iklan komersial,
"Rumput gue lebih hijau daripada rumput tetangga!"

You Might Also Like

2 comments

  1. nice post :)

    actually gak papa sih kalo mau ngepost tentang orang yang kita suka, tapi masalhnya kalo orang itu udah jadi suami orang, ga banget kalo di publikasiin.

    gak cuma kasian ama kluarganya dia, cewe ini pasti bakal diomongin banyak orang, di kepo2in account socialnya. ew...

    ReplyDelete
  2. #dita: nggak ada yg tau siapa orang yg saya maksud di post ini kok. saya nggak nyebut merk. orang itu jg bisa berarti orang2 jauh, atau terdekat saya, atau malah diri sendiri..
    thanks anyway utk peringatannya yaa :D

    ReplyDelete

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM