Penampilan, metroseksual, dan professionalitas

Friday, May 06, 2011

"Don't judge the book by it's cover"
Jangan menilai orang dari tampilan luarnya aja. Kata orang, penampilan luar itu gak penting. Setuju apa nggak?

Oke, gini deh. Misalnya ada dua orang:
a. Cantik/ganteng, tapi gak bisa bergaya
b. Biasa aja, tapi gaya nya keren
Pilih yang mana?


Coba kalo ada pilihan yg c. cakep/ganteng dan keren, gue sih mau milih itu aja! Hhaha, tapi gak ada sih.
Gue sendiri lebih milih yang B.
Kadang, kecakepan orang itu gak ngejamin gimana sense nya dia. Percuma punya wajah cakep, tapi gak tau gimana caranya merapikan diri.
Gue sih lebih suka ngeliat cewek/cowok yg peduli penampilan. Walaupun kata orang laki-laki gentle itu gak usah terlalu peduli sama penampilannya. Cowok metroseksual, sebutannya. Tapi menurut gue, cowok metroseksual jauuuuh lebih oke daripada cowok jorok, bau, dan urakan.

Contoh fashion icon pria yg gue maksud adalah:
Bobby Raffin
Adam Gallagher
So, emang kenapa kalo cowok pake syal? Emang kenapa kalo cowok bawa handbag?
Bobby R. gak begitu cakep sebenernya, tapi dia bisa mengkondisikan gimana dia jadi keren banget.
Kalo Adam G., emang the perfecto banget tuh! Dia cakep dan keren.
Bagaimana seseorang mengkombinasikan penampilannya supaya terlihat menarik, disitulah letak seni nya! Dari situ lah kreativitas seseorang itu dilihat.

Sekarang ini, udah gak jaman berpenampilan urakan semau-mau gue. Walaupun ada beberapa orang yg berlagak sederhana katanya, dengan berpenampilan biasa-biasa aja. Boleh aja berpenampilan sederhana, tapi yg penting tetep ngejaga wibawa dan harus disesuaikan sama tempat dong. Masa iya, mau ke pesta pake piyama? Masa iya mau ke kantor pake celana pendek? Kalo dirumah sih boleh-boleh aja ya. Sederhana kan bukan berarti gak tau aturan.

Walaupun memang, kecakepan alami itu gak bakal luntur. Tapi sebagai manusia (gak usah munafik), pasti kalo ketemu orang baru, pertama kali bakal menilai dari tampilan luar dulu. Iya gak sih? Orang dengan gaya yg keren, walaupun wajahnya biasa aja, pasti bakal terlihat lebih 'wah'.
Well, penilaian seseorang memang bukan sepenuhnya dari penampilan aja. Tapi gimana pun juga, penampilan itu menunjukkan professionalitas.

Contohnya deh, kayak kebanyakan designer-designer. Mungkin sebagian orang mikir kalo para designer atau fashion stylist pria agak 'melambai' dan kurang gentle. Hmmph, sebenernya sih gak juga. Tapi karena cara berpakaiannya yg terlalu modis, jadi kesannya begitu. Ya gimana lah, tuntutan profesi sih. Pernah berpikir gak, gimana kalo para designer pria tersebut cuma berpakaian seadanya, maksudnya cuma pake jeans belel sama kaos gombor gitu. Professionalitas nya pasti langsung diragukan!
Juga berlaku buat para pekerja profesi yg lain: businessman, artis, motivator, dokter, guru, pengacara, musisi, daaan lain-lain.

Jadi, kalo kalian bercita-cita menjadi para executive yg punya professionalitas nantinya, dari sekarang belajar lah untuk lebih peduli sama penampilan. Karena seberapa kecil pun pengaruhnya, penampilan menunjukkan wibawa dan kharisma orang tersebut. Yah kecuali kalo cita-citanya cuma mau jadi seniman asal-asalan. Silakan aja berpenampilan ngasal. Seniman yg berkualitas juga gak ngasal-ngasal amat deh kayaknya.

--->>> The last, kita cuma bisa berusaha berpenampilan baik. Tapi gimana pun juga, inner beauty lah yg menentukan kemudian. So, keep your perfect beauty by 3B+1H: Brain, beauty, behavior, and heart!

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM