Sehat itu mahal

Thursday, April 28, 2011


Ini semua berawal dari tangan gue yg bonyok gara-gara jatoh kepeleset. Emang disini gue gak lagi mau nyeritain itu sih, tapi awalnya memang karena itu.
Karena kampus gue yg keren tiada dua nya ini punya fasilitas poliklinik, dimana mahasiswa nya bisa berobat gratis dengan menunjukkan KTM aja, yaudah gue manfaatin dong. Di poliklinik, gue iseng nimbang-nimbang berat badan. Daaann saya naik 3 kg. Wahhh kaget! *lebay

Pas gue nelpon, laporan sama bokap-nyokap, gue jadi kena marah.
"Gila, kamu naik 3 kilo? Parah amat naek nya! Kamu kebanyakan makan terus kali ya? Kamu kurangin tuh ngemilnya, kalo bisa malah gak usah sama sekali!"
"Ceh, ceh, kamu itu cewek loh, harus bisa ngejaga tubuh! Makan itu jangan cuma ngikutin nafsu aja, tapi makan untuk kebutuhan, seperlunya."
"Kamu masih rajin olahraga gak? Kalo bisa setiap hari tuh kamu olahraga. Jangan sampe tambah gendut lagi!"

Gue cuma bisa ber ya ya ya. Dipikir-pikir, kata papi gue bener, makan itu memang gak boleh cuma nurutin nafsu doang. Nasehat orangtua memang beneran ampuh. Kayaknya gak ada yg bisa nyadarin gue kalo orangtua gue gak ngomong begitu.
Nyokap bokap gue memang rutin berolahraga. Mereka adalah segelintir dari sekian banyak orangtua yg sadar akan pentingnya kesehatan. Papi gue cerita,
"Ceh, ceh, papi aja nih ya kalo sore udah selesai kerja masih sempet-sempetin buat fitness. Seminggu papi bisa 4-5 kali fitness. Memang sih capek banget, tapi ya namanya mau sehat memang harus capek! Sekarang udah mulai kelihatan nih hasilnya, badan papi jadi lebih fit, perut udah berkurang buncitnya."

Gue sendiri, bukan orang yg gak ngerti tentang kesehatan dan gizi. Nantinya juga gue bakal berprofesi di bidang medis kan? Inilah yg gue suka dari dentistry, ilmu dimana lifestyle, kesehatan, ilmiah, dan seni bisa bergabung!
Dari kecil, jaman gue SD-SMP gitu, (dulu jaman gue masih jadi atlet, jadi gue memang perlu ahli gizi buat ngatur pola makan.) gue udah dijadwalkan makan jam berapa dan menu nya apa. Jadi dari kecil tuh gue udah akrab sama istilah-istilah diet high protein low carbo, diet rendah lemak, dsb itu. (Kalo mau lihat cukupan gizi, bisa liat di situsnya L-Men. Biar body nya keren kayak si Rikas Harsa, LOTY '10!). Pokoknya makanan-makanan sehat kayak menu nya Ade Rai gitu deh. Serius, udah kayak menu makan nya Ade Rai! Jadi tuh ya, gue makan telur setengah mateng 4 butir sehari, ditambah ekstrak daging sapi, ditambah jamu, ditambah minuman gingseng, tambah madu, tambah susu bergelas-gelas, buah, sayur. Wah gizi lengkap deh gue dulu! Tapi dulu gue gak segendut sekarang, mungkin karena porsi aktivitasnya udah beda kali ya. Terus juga sekarang gak ada lagi yg ngontrolin makan gue.
Ah udah ah gak usah dibahas, daripada gue sakit hati lagi jadi atlet gak jadi! (tapi ntar-ntar gue bakal cerita kok gimana susah payahnya gue latihan dulu).

Oke, udah mulai ngelantur. Balik ke topik, intinya gue harus mengembalikan berat badan ke berat semula. Turunin 3 kg lagi, kalo bisa 5,6, atau 7 sekalian! Sekarang pun, bukannya gue gak pernah berolahraga. Masih sering kok, cuma gak tentu aja. Kayaknya emang gue harus netapin lagi jadwal olahraga gue, juga ngurangin cemilan. Bukan cuma sekedar untuk menuruti nasehat orangtua, bukan cuma demi penampilan. Tapi lebih bijaksana lagi, sebagai orang yg ngerti dan peduli kesehatan. Ya, sehat itu mahal!


PS: Terakhir selesai nelpon, ada SMS masuk. Dari papi,
"Ce, kalo makan pesen nasi nya setengah aja, jangan banyak-banyak!"
Huahhhhh!

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM