Perempuan, hak, dan kodrat

Thursday, April 21, 2011

by Diani Apsari

21 April...
Berhubung ini Hari Kartini, jadi gue mau cerita sedikit tentang gender laki-laki dan perempuan dalam versi gue.

Pertama, lo harus tau dulu jenis kelamin lo. Gue PEREMPUAN. Oke, semua orang tau itu. Tapi apakah kelakuan gue udah bener-bener perempuan?
Gue gak pernah mau disebut perempuan tomboy, macho, atau apalah sebutannya buat perempuan yg kelakuannya kayak laki-laki. Buat semua perempuan, jangan pernah mau! Sebutan itu bukan pujian, bukan kebanggaan. Tapi harusnya malu! Perempuan kok kayak laki-laki?

Kedua, pergaulan lo. Gue sendiri, jaraaang banget punya temen akrab laki-laki. Pernah seseorang nanya ke gue,
"Jadi lo gak pernah punya sahabat laki-laki, dres?"
"Nggak!"
Hey, sebegitu aneh nya kah?

Kenapa gue gak suka ber-akrab-akrab ria dengan laki-laki? Ya, karena gue ngerasa kurang asik aja (Sorry kalo kalian laki-laki terus baca ini, gue gak maksud nyinggung). Kadang ada batasan-batasan untuk kedua jenis itu. Saat dimana untuk 'Girl's time' yg gak bisa dicampurin sama laki-laki. Ada beberapa pembicaraan yg kayaknya gak pantes aja diomongin bareng laki-laki. Ada beberapa problem perempuan yg gak dimengerti laki-laki. Dan kadang ada kelakuan yg sangat perempuan yg gak boleh dilakukan oleh laki-laki. Mungkin begitu juga sebaliknya.
Alasan lain, gue gak suka dianggap kecentilan karena berdempet-dempetan terus sama laki-laki. Dan gue juga gak mau sok tomboy dengan sok seru bergaul dengan laki-laki semua. Biar apa coba? Biar tambah gaul gitu?

Menurut gue (menurut gue loh ya), seberapa sama pun derajat nya laki-laki dan perempuan, ya tetep aja beda. Udah deh gak usah berkeras mau ada persamaan kodrat segala. Justru itulah Tuhan menciptakan perbedaan laki-laki dan perempuan. Kalo semua sama, ngapain diciptain ada laki-laki ada perempuan? Hak dan status sosial mungkin bisa sederajat, tapi kodrat gak bisa dilawan.
Bukan berarti gue gak berteman dengan laki-laki loh. Gue tetep berteman, bercanda, curhat bareng kadang. Tapi dalam batas sewajarnya, gak over. Gak sampe yg cubit-cubitan centil gitu.

Kalian mungkin heran, kenapa gue ngebahas ini. Gue sendiri pernah merasakan, gimana dulu gue berkelakuan sangat tidak perempuan. Gue dulu suka maen tamiya, maen PS, sering berantem, sok jagoan di sekolah. Gue tantangin anak-anak cowok untuk adu panco ama gue, terbukti gue sering menang dari cowok-cowok itu. Dan biar terkesan lebih preman, rambut gue dulu gue potong jabrik. Coba lihat foto ini:

Huaahh, ini saya waktu jaman jebot. Ini lagi gak pake gel, kalo pake bisa lebih jabrik lagi.
Tolong sih ya jangan diketawain!
Sumpah, gue gak mau lagi! Khilaf, mungkin itu bahasa yg lebih tepatnya.
Untungnya gue gak begitu sekarang, and see perubahan gue sekarang? Walaupun gak bener-bener anggun kayak perempuan-perempuan yg lenggak-lenggok di catwalk. Tapi gue bisa berkelakuan, berpakaian, dan bersikap layaknya perempuan. Nih gue yg sekarang:

Jauuuhh!
Intinya, emansipasi gak cuma berarti persamaan derajat. Tapi emansipasi adalah sikap, gimana kita bisa berkelakuan sesuai kodrat, sesuai jenis kelamin, menerima dengan ikhlas kodrat kita, dan tau batasan-batasan perbedaan dengan lawan jenis. Hidup wanita Indonesia!
"Jadi perempuan itu gak boleh kemanjaan, tapi harus MANDIRI!"
- Dresiani Mareti -

--->>> Ini pemikiran gue aja, mungkin banyak dari kalian yg gak setuju. Jadi gak usah terlalu diikutin :)

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)