Peran kecil, berdampak maksimal

Monday, April 11, 2011

Seorang remaja yg setelah men-charge HP lupa mencabut charger nya. Kemudian kakak nya menegur,

"Woy, lo ya yg abis nge-cas HP? Kok chargernya gak dicabut sih?"

"Ah biarin aja lagi kak, biar kalo mau nge-cas lagi gak repot nyolok-nyolok." (ceritanya adek nya nyolot)

"Wah lo gak hemat energi banget sih, bikin global warming aja. Cepet lo cabut gak tuh!"

"Emang kenapa sih kak ribet amat deh, sok mau berhemat! Di negara-negara maju aja kebutuhan listriknya jauuuh lebih besar berkali-kali lipat daripada kita. Jadi, ngapain juga gue mesti hemat-hemat?"

"Ohh udah hebat lo ya pake ngajarin gue? Nih ya, sekecil apapun peran lo dalam menghemat listrik, tapi pengaruhnya besar buat bumi. Usaha dikit aja susah amat lo!"

Memang kesannya dalam cerita itu, si Kakak terlalu lebay, kerepotan, dan sok cinta lingkungan. Tapi, pernah gak kita ngerasa bahwa selama ini kita itu jahaaaat banget sama bumi? Yang bahkan semakin parah dari hari ke hari makin panas aja.


No pic = HOAX

Well, cinta bumi itu gak harus dibuktikan dengan hal-hal yg ekstrim. Sepedaan ke sekolah, kampus, ataupun kantor yang jaraknya berkilo-kilo meter jauhnya dari rumah jelas sangat sulit dilakukan. Bisa-bisa pas nyampe kampus, yg ada malah ngos-ngosan duluan, keringetan, dan gak semangat belajar lagi.
Dan merasa bahwa selama ini kampanye "One man one tree" juga gak terlalu digubris orang. Hmmph, agak susah juga sih ngelakuinnya. Apalagi kalo gak ada niat. Kadang juga orang kalo udah nanem pohon ya dibiarin gitu aja, di hari-hari berikutnya gak ada lagi pemantauan atau perawatan untuk pohon tersebut. Jangan-jangan pohonnya mati juga dia gak tau lagi. Kalo udah gini, percuma aja kan?
Seenggaknya, melakukan hal-hal kecil bisa menumbuhkan kedisiplinan itu. Masih banyak kok yg bisa dilakukan.

Jadi, apakah lo pada INGAT untuk mencabut charger yg nggak dipake? Atau mematikan lampu, TV, radio, dan segala benda elektronik lainnya?
Bawa kantong plastik sendiri kalo belanja, jadi gak perlu nambah-nambah koleksi kantong plastik yg udah numpuk di rumah.
Atau paling nggak, dengan membiasakan diri dulu buang sampah di tempatnya. Lebih bagus lagi kalo sebelum dibuang, sampah itu dipilah-pilih dulu berdasarkan jenisnya. Kan jaman sekarang banyak tuh kita temuin tong sampah dengan varian berbeda: Sampah organik, anorganik, dan kompos.
Seminimal-minimal nya, browsing dulu deh tentang gimana cara mengurangi dampak global warming.

Karena memang bener, sekecil apa pun peran kita dalam menghemat energi listrik, akan sangaaat berpengaruh bagi bumi.



Salam damai untuk bumi,
Dress

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)