Label, Status, dan Mental!

Monday, October 11, 2010



Kadang kita perlu tekanan untuk latihan mental. Kesuksesan seseorang gak cuma dari keahliannya menurut gue, tapi pengaruh mental dan pengalaman juga.

Di SMA, gue sempet pindah sekolah dari Fransib ke SDB, dan tiba2 aja temen gue jadi dimana2! Kayaknya semua langsung kenal gitu ama gue. Dari yg tadinya di Fransib gak pernah tegoran, sejak gue pindah mereka jadi rajin menyapa (bukan anak gaul sih, tapi mungkin ada yg beda ketika gue berubah status jadi murid SDB, mungkin maksudnya kebanggaan punya temen murid internasional school). Ini menyadarkan gue bahwa gak semua nya temen itu beneran temen. Gue capek harus berhadapan dengan orang2 yg hanya melihat gue dari ‘label dan status’ mana gue berasal.

Beberapa hari yg lalu, gue sempet chatting sama guru gue di Fransib dulu.

“Dres, jadi kuliah mana?
 
“USU pak!”

“oooh, di medan dong ya. Jurusan apa dres?”
 
“Kedokteran gigi, pak.”

“wah selamat ya! Berarti gak sia2 dulu pindah sekolah kalo sekarang akhir nya ke IPA juga.”

“hahhaa, mungkin emang jalannya harus pindah sekolah dulu pak!”


Gue jadi mikir, gimana kalo dulu seandainya gue gak pindah sekolah dan tetep di Fransib? Mungkin sekarang gue gak di FKG. Mungkin gue di FE? Karena dulu gue emang sempet mikir kesitu.

Mungkin ini sebuah pembuktian ke Fransib, bahwa inilah masa depan gue. Dan harusnya bisa jadi pembelajaran buat mereka untuk gak menghalang-halangi gue menentukan jurusan mana yg gue pilih demi masa depan gue waktu itu.

Dan masalahnya lagi2 tentang ‘label’. Jadi mahasiswa kedokteran gigi? Oke, banyak orang menganggap hebat, beruntung, atau malah gak nganggep sama sekali. Tapi yg jelas, gue bener2 muak dgn orang2 yg menganggap keberadaan gue sebagai suatu ketiadaan. Ngerti kan maksudnya? Maksudnya gini lho, mereka bisa aja bilang hebat di depan, tapi dibelakang nge-jelek2in. Mereka mungkin berpikir bahwa hasil gue ini bukan dari usaha, bukan dari pencapaian gue sendiri. Bisa gak sih gue lepas dari label yg membatasi ruang publik itu? Mungkin akan ada pernyataan,

“ah si Dress itu pindah ke SDB karena gk mampu masuk IPA di Fransib.”

“Dress mah cuma bisa ngandelin kemampuan orgtua nya aja.”

“alah, Dress mah beruntung aja bisa dapet kedokteran gigi di PTN.”

“ah apaan universitasnya Dress ecek-ecek gitu, asal pilih kali dia!”

Beneran gue gak bakal peduli! Karena sesuatu yg udah gue peroleh, itu sebenernya merupakan hasil dari apa yg udah gue tanam, bukan karena keberuntungan, dan bukan karena dibuat-buat. Mungkin seperti hukum karma, and I believe it seriously! Gue yakin sekeras apa pun usaha kita, separah apapun orang2 menghina kita, sejelek apapun hasilnya, pasti ujung2 nya gak akan sia2 lah. Semuanya tergantung mental kita sendiri!

----->>> So, seberapa kuat atau lembek sih mental lo?

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM