Cultural Differences

Thursday, August 12, 2010


When we moved to another place, actually we’re learning many things. I realized how become an independence person, and how to face the life.

Yah, di Medan gw belajar banyak hal. Mulai dari cara hidup, mandiri, bersosialisasi, pemikiran, sampe belajar bahasa dan budaya! Mungkin topik ini agak gak terlalu penting bagi kebanyakan anak2 rantau lainnya, karena mereka jg merasakan hal yg sama. Tapi percaya deh, kalo gak banyak anak Lampung di Medan, dan disini gw bener2 ngerasa asing sebagai satu2 nya anak Lampung di lingkungan ini. Intinya, sebagai anak rantau Medan, gw mungkin beradaptasi lebih berat daripada anak2 yg merantau ke daerah lain.

Gw udah mulai mencuci bak mandi sendiri, nyapu, ngepel, cuci piring, cuci baju, beli kebutuhan sehari2, ngurus motor, dll. Ini pelajaran oke bgt menurut gw, sbg penuntun hidup. Hahhaha! Pokoknya urusan rumah tangga udah mulai bisa gw kuasai. Gw udah mulai terbiasa, jadi beban itu gak berasa terlalu berat lg. Tapi agaknya, ada masalah lain!

Dari awal, gw udah merasa budaya di sini jauh berbeda. Terutama dari sudut pandang ras. Ya, itulah sebenernya yg mau gw ceritain. Gw masih merasa aneh bahkan sama status gw sendiri. Gw adalah seorang chinesse Lampung, dari situ udah berbeda dgn chinesse Medan. Mereka berbahasa Hokkien, masalahnya gw gak ngerti sama sekali waktu mereka ngobrol apa. Oke sedikit2 gw bisa nanya, tapi kalo terus2 an kan gak enak jg dong! Tp gw berusaha lah utk ngerti seadanya.

Masalah lain, karena beda bahasa itu, ke-suku-an disini jadi lebih terpetak-petak. Pribuminya mungkin merasa gak nyaman dengan bahasa berbeda itu. Dan parahnya lagi, mereka menganggap gw adalah bagian dari beda bahasa itu, yg kenyataanya gw gak tau apa2. I’m different! Waktu OSPEK, pernah ada senior yg ngomong ke gw,

“dek, kalo udah kuliah jgn sombong2 ya! Jgn cuma bergaul dgn sesamamu aja.”

“iya bang, tenang aja! Dari dulu saya udah biasa bergaul dgn siapa pun. Hehheee.”

Mungkin gw cukup beruntung, karena sebelum ini pun teman2 gw gak hanya dari satu ras. Gw biasa bergaul di sekolah, dgn segala suku. Gw biasa di lapangan tenis, dgn kalangan umur berbeda2. Gw biasa di vihara, dgn pelajaran sopan santun. Jadi pergaulan karena beda ras, bukan masalah yg terlalu rumit lah.

Masalah lainnya lagi, ternyata gak hanya dua suku itu yg ada di Medan. Ada lg anak2 rantau Malaysia disini. Bahasa mereka mandarin asli, inggris, melayu, atau bahkan India. Sesama rantau Malay pun terpecah2. Nah itulah yg kadang bikin kita discommunication sama mereka. Ada yg bisa mandarin, tapi gak bisa hokkien, gak bisa bhs inggris, atau sebaliknya. Malah ada yg gak ngerti Melayu sama sekali. Jadi harus pakai bahasa apaaa?

Bingung kan, gw harus bergaul dgn siapa sih sebenernya? Seandainya keadaannya gak jauh beda dgn Lampung, mungkin gw akan lebih paham caranya beradaptasi. Untungnya sih di kampus harus pakai bahasa kesatuan Bhs Indonesia. Meskipun kadang beberapa org nyolong2 jg pake bahasa berbeda itu. Yah seenggaknya kalo tujuannya utk belajar bahasa, kenapa nggk boleh sih? So far, keadaan disini masih banyak yg harus gw pelajari dan untungnya temen2 baru gw sangat membantu. Thanks to you friends!

Juga dari bahasa sehari2. Kayak di Lampung, gw udah biasa dgn bahasa Lo-Gw yg kedengarannya gaul bgt itu. Hahhaa. Disini, kita bakal dianggap belagu dgn bahasa itu, jadi harus diubah Aku-Kau. Contoh lain panggilan Abang-Kakak-Adek misalnya. Di lampung, semua senior bisa disebut Kakak, baik cewek atau cowok. Oke, di Lampung memang sebutan Abang itu berasa pasaran bgt, kayak manggil abang becak kali yah? Tp disini itu bahasa sopan lho! Senior cowok bakal tersinggung kalo dipanggil Kakak,

“kau pikir aku pakai rok?” malah judes jawabnya.

Mungkin waktu liburan nanti gw balik ke Lampung, dan kali2 gw udah terbiasa dgn bahasa2 itu, temen2 gw di Lampung bakal ngongek gw abis2an nih! Diketawain deh gw ntar. Hahhaa jadi cupu aihh!

Juga pola pikir yg mungkin jauh lebih agresif disini. Itu budaya yg bagus sebenernya, biar gw jd gak lelet2 amat. Pemikiran mereka jd pelajaran buat gw, dimana baru 3 minggu aja gw disini, gw udah ketemu byk orang2 hebat di Medan.

Begitu deh sedikit gambaran di negeri orang. Hahaa, bakal jadi negeri yg bikin gw kangen karena gw belajar banyak dari sini.

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM