Tennis is my Motivation

Thursday, June 26, 2008




Kalian tau gak gimana Dresi waktu kecil? Gw itu anak mami bgt dulu. Kuper, cengeng, gak aktif, gak boleh lari2”. Pokoknya manja bgt dech. Tapi setelah gw kenal tenis, yaitu kelas 5 SD, gw jadi cewek yg penuh semangat! Tenis itu ngerubah gw jadi kuat mental, fisik, gak gampang menyerah, mandiri, jagoan, & keren pastinya.

Utk jadi atlet itu gak susah koq. Yg penting ada niat & kesadaran. Jujur, gw gak pernah punya bakat di tenis. Tapi gw punya tekad yg bener2” kuat u/ jadi pemain tenis. Dgn modal itu gw b’upaya u/ latihan keras supaya bisa ngalahin senior2” gw.

Satu hal yg gak pernah gw lupa, yaitu waktu salah satu senior gw bilang,” jangan pernah bangga kalo Cuma jadi juara Lampung! Karena masih banyak yg lebih hebat dari kita!”. Setelah gw pikir2”, omongan itu bener bgt. Dulu gw ngerasa hebat jadi juara Lampung. Tapi sekarang justru gw malu sama gelar itu. “juara Lampung” sama dgn “jago kandang” ! So, buat apa juara Lampung kalo di tempat laen gak bisa jadi juara? Kita baru boleh bangga kalo udah bisa jadi juara dunia.

Dan u/ jadi juara dunia itu gak gampang. Perlu disiplin yg tinggi. Dunia atlet itu keras, gak bisa maen2”. Dan gw emang ngerasain kerasnya dunia atlet. Tapi itu udah jadi komitmen gw. Dulu gw sering bgt maen timezone gitu. Tapi sekarang fw belajardisiplin u/ ngurangin waktu maen. Juga kalo weekend, temen2” gw mungkin bisa hang out bareng2”. Tapi gw gak bisa begitu. Gw sadar yg musti gw lakukan, yaitu latihan! Kalaupun ada, itu jarang bgt. Dan gw juga harus ngebagi waktu antara latihan & buat ngerjain tugas2” sekolah.

Alasan gw sendiri maen tenis adalah sebagai motivasi belajar + bekal masa depan. Lagipula, gw bisa pergi ke tempat2” yg belum pernah gw kunjungi. Gw bisa kenal sama atlet2” laen diluar Bandarlampung. Misalnya ke KalBar waktu POPWIL kemaren. Gw dpt banyak pelajaran. T’nyata mereka2” yg dikirim kesana bukanlah atlet sembarangan. Contohnya tim Jakarta & JaBar. Mereka itu tangguh & kuat bgt! Utk ngalahin mereka sulit bgt. Dan setelah gw tau t’nyata mereka rela ngorbankan sekolah u/ tenis! Pagi, siang, sore mereka latihan dgn disiplin. Dan setelah manang, mereka gak langsung bangga! Tapi malah dihukum lari ma pelatihnya, karena mereka gak menunjukkan permainan t’baik mereka. Padahal, mereka menang 6-0 ! Gw baru sadar bahwa frekuensi latihan gw selama ini minim bgt dibanding mereka. Pokoknya pengalaman itu b’kesan bgt dech!
Kalo kalian udah niat jadi atlet & penuh disiplin, gw yakin kalian gak cuma bisa keliling Indonesia doank, koq. Bahkan kalian bisa ke Amrik, Australi, atau Jepang. Siapa sich yg gak mau keliling dunia?

Kita juga harus punya target ke depan. Misalnya u/ tahun ini gw nargetin u/ lolos masuk tim pra-PON. Maka itu gw harus b’usaha keras. Tapi kalo seandainya gak lolos pun, gak boleh putus asa. Terus latihan lagi lebih keras & tetep optimis.

Jadi atlet juga harus punya mental yg kuat, tahan banting, & gak cengeng. Kalian harus siap dimarahin abiz2”an ma Om Pelatih. Gw pernah dikongek ‘banci’ gara2” kurang power. Jujur, gw nangis waktu itu. Gw udah bilang, bahwa gw dulu adalah anak mami yg cengeng. Tapi gw gak cuma asal nangis alias nangis bodoh. Tapi gw mikir apa kesalahan gw. Dari situ gw mulai belajar mandiri. Tapi kalian jangan nganggap pelatih galak. Pelatih gw itu emang tegas didalem lapangan. Tapi kalo udah diluar lapangan, kita b’canda2” lagi koq. Dgn mental yg kuat, kalian akan jadi lebih hebat 3x lipat dari sebelumnya.

Menekuni olah raga gak harus jadi atlet koq. Kalian pikir gw b’cita2” jadi atlet? Gak bgt! Darah atlet gak pernah ngalir dlm diri gw gw. Dari silsilah keluarga gw, gak ada yg jadi atlet. Semuanya adalah pedagang! Jelas keluarga gw gak mau donk keturunannya jadi atlet? Dan memang jadi atlet itu bukan cita2” gw. Cita2” gw adalah jadi pengusaha boutique. Tenis itu bukan kegiatan seumur hidup. Suatu saat gw pasti akan b’henti latihan tenis. Tapi gak ada ruginya khan menekuni olah raga? Yang pasti bikin tubuh kita sehat. Otomatis belajar juga jadi lebih semangat!

Olah raga yg bisa kita tekunin b’macam2” pilihannya. Karena kalo kita cuma mengandalkan satu cabang olahraga aja, kita jadi cepet boring. Contohnya, gw gak Cuma maen tenis aja, lho. Walaupun gw suka bgt tenis, tapi khan bisa bosen juga donk kalo tiap hari maen tenis? Kadang gw maen sepeda, fitness, bowling, skipping, atau renang. T’gantung hobi kalian masing2”.

Kalian yg ngerasa anak mami, manja, takut panas matahari, & gak suka lari. Ngapa gak nyoba olahraga? Dulu gw juga anak manja koq. Tapi gw berani nyoba u/ nekunin olahraga yg gak gw suka. Yg penting punya niat & kesadaran. Cuma modal itu doank, gw yakin dech kalo kalian bisa jadi juara Internasional. So, jgn bangga kalo cuma jadi juara Lampung!

You Might Also Like

0 comments

Please kindly do leave the comment.. Thanks :)

INSTAGRAM